Jejak

Cuti akhirnya telah tamat. Masa untuk serius yang serius. Ada 3 minggu kelas, revision week, kemudian final exam!

Beberapa hari kebelakangan ini, sangat suka lagu “Jejak” by Izzatulislam.

————————

Kadang-kadang, aku ‘marah’ (dalam hati) apabila orang tak mampu menghargai perjuangan ulama’ di tanah air (Malaysia). Orang kutuk. Orang perkecilkan. Orang kata usaha mereka tak ada apa-apa hasil. Lagi tambah ‘geram’, orang kata cara mereka tak ikut sunnah. Astaghfirullah.

Aku rasa, tiada salahnya berbeza pendapat, apa yang penting berbezalah pendapat dengan penuh adab. Jika anda membuat konklusi sedemikian rupa hanya dan setelah hanya anda mendengar apa yang diperkatakan pihak yang tak pernah pun melihat atau bersama-sama  dengan golongan ulama’ ini mengharungi pahit-maung perjuangan, aku rasa sungguh tidak adil.

Apa anda ingat selama ini mereka hanya main-main? Apa anda ingat mereka tidak tahu akan apa yang mereka usahakan dan perjuangkan? Apa anda ingat mereka tidak serius ingin mengislahkan masyarakat dan negara? Apa anda ingat mereka tak penat dan tak lelah? Apa yang anda tahu tentang mereka? Melainkan apa yang anda dengar-dengar sahaja.

Aku tak kata aku kenal mereka sepenuhnya. Aku tahu mereka tidak maksum. Mereka bukan nabi. Tapi, jika dibandingkan dengan kita, sedarlah hakikat kekerdilan ilmu dan pengalaman kita, kerana kita bukan ulama’. Siapa kita untuk menjustifikasikan mereka. Kita lihat apa yang mereka perbuat, ada sebahagiannya berlainan dengan apa yang telah kita terbiasa.

Namun ingat! Mereka bertindak berdasarkan ilmu. Pelbagai kaedah fiqh mereka gunakan, selain bersumberkan al-Quran dan sunnah sebagai rujukan utama untuk mendasari tindakan mereka. Mereka ada majlis syura ulama’! Kita, apa yang kita tahu? Ilmu cetek, secetek lopak air di atas jalan yang rata. Kalau pun mereka salah, itu kerana mereka manusia. Seperti kita juga, manusia. Apa kita tidak membuat salah?

Akhir rasa, bagi aku sendiri, selagi al-Quran dan sunnah menjadi pegangan mereka, selagi itu merekalah pemimpin yang wajib diikuti. Sebagai seorang yang Islam dan beriman kepada Allah, siapa lagi yang kita perlu ikuti, kalau bukan pemimpin yang Islam dan beriman kepada Allah malahan bersungguh-sungguh mentaati perintah Allah dan berusaha memastikan perintah Allah dilaksanakan sepenuhnya di atas bumi yang dipijak?

Hendak berbeza pendapat namun ummat semakin berpecah, di mana hikmahnya perbezaan itu?

Semoga Allah memberkati dan merahmati kepimpinan ulama’.

“Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sungguh para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu maka barangsiapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bagian yang banyak.” (Riwayat Tirmidzi)

Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ulama sehingga jika Allah tidak menyisakan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Al-Bukhari no. 100 dan Muslim no. 2673)

(sumber)

Lihat: Indahnya Jika Ulama’ Memimpin Negara

*luahan perasaan yang random* Perasaan yang mungkin benar dan mungkin salah.😐

—————————–

Ok, back to the lagu, “Jejak”. Semangat lah lagu ni. Pertama kali aku dengar, Disember lalu.

Menapaki langkah-langkah berduri
Menyusuri rawa lembah dan hutan
Berjalan di antara tebing curam
Semua dilalui demi perjuangan

Letih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Kerna perjalanan masih panjang

Kami adalah tentera Allah
Siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki ini berjalan
Jiwa perindu syahid tak akan tergoyahkan

Wahai tentera Allah bertahanlah
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar SYUHADA
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah

Perasan yang *random* di atas tu, memang random. Mungkin nadanya seperti ‘marah’. Tidak, bukanlah marah. Cuma rasa tidak adil. (faham kan macam mana rasa apabila berasa keadaan itu tidak adil).

Kemudian, lagu “Jejak” ni, lagu tentang perjuangan. Sebut perjuangan, laluannya bukan mudah. Lagu ni menceritakan realiti. Dan ‘realiti’ itu, ulama’ kita dah lalui. Aku, in contrast, jauh dari realiti itu. Allah! Khuatir dan risau akan kemampuan diri. Sekarang pun dirasakan ‘banyak rehat’ dan ‘kurang bersungguh-sungguh’ atau ‘belum all out‘.

Doa memang senjata mukmin. Maka, berdoalah. (nasihat kepada diri).

Ok, point aku share lagu ni, sebab lagu ini memberi semangat (harapnya)!

Semoga bersemangatlah hendaknya, dan ikhlas (wahai diri)!

Allahu’alam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s