Begini ATAU Begini ATAU Begini?

(Double posts. This post was written right after Please Sign This Petition!)

Tadi, semasa membaca al-Quran dan terjemahannya, ditakdirkan oleh Allah membaca surah Az-Zumar. Selesai 2 muka, cadangnya ingin menamatkan bacaan itu, mengakhirkan bacaan pada ayat ke 56.

(Diperintahkan demikian) supaya jangan seseorang (menyesal dengan) berkata: “Sungguh besar sesal dan kecewaku kerana aku telah mencuaikan kewajipan-kewajipanku terhadap Allah serta aku telah menjadi dari orang-orang yang sungguh memperolok-olokkan (agama Allah dan penganut-penganutnya)”,

Az-Zumar : 56

Eh, macam tergantung. Huish. Lalu, aku membelek ke muka seterusnya (jika al-Quran anda resam Uthmani yang ada cop Kementerian Keselamatan Dalam Negeri di belakangnya, lihat mukasurat 464). Bila aku belek ke page 465, ayat seterusnya dimulakan dengan ‘au’ (bahasa Arab) atau dalam bahasa Melayunya, ‘ATAU’.

Bukan satu ‘ATAU’, tapi dua ayat selepasnya pun ‘ATAU’ juga. (O_o) Interesting! What Allah has got to say to us in these very ayahs?

Atau (orang yang dimaksudkan dalam ayat ke-56) berkata: Kalaulah Allah memberi hidayat petunjuk kepadaku, tentulah aku telah menjadi dari orang-orang yang bertakwa!

Az-Zumar : 57

ATAU lagi….

Atau berkata semasa dia melihat azab: Kalaulah aku dapat kembali ke dunia, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang mengerjakan kebaikan!

Az-Zumar : 58

Itulah sikap kita, manusia. Apabila ‘kantoi’ culas melakukan sesuatu, macam-macamlah alasan kita, banyaklah ‘berkalau-kalau’ pula selepas itu. (-_-)

Kembali kepada surah Az-Zumar, dalih-dalih yang diberikan itu Allah tolak dalam ayat seterusnya;

(Kata-kata yang tersebut ditolak oleh Allah dengan firmanNya): Bahkan telahpun datang kepadamu ayat-ayat petunjuk-Ku (melalui Rasul-Ku), maka engkau telah mendustakannya serta engkau berlaku sombong angkuh mengenainya dan engkau telah menjadikan dirimu dari orang-orang yang kufur ingkar!

Dan pada hari kiamat, engkau akan melihat orang-orang yang berdusta terhadap Allah (dan yang menyatakan kesedihan itu) muka mereka hitam legam; bukankah (telah diketahui bahawa) dalam Neraka Jahannam disediakan tempat tinggal bagi orang-orang yang sombong takbur?

Az-Zumar : 59-60

Analogi

Pasti pernah dalam hidup kita, semasa masih cute dan comel di zaman kanak-kanak, ibu melarang kita daripada melompat-lompat dari satu kerusi ke satu kerusi, dari atas meja ke atas lantai, sehingga tak terlarat ibu melarang kita sambil diberikannya amaran pada kita, “Lompat lagi, lompat! Nanti jatuh baru tahu sakitnya, padan muka. Nak?” nada penuh geram sambil bibir diketap rapat. Geram-geram juga, geram kerana sayang.

"Kalau nak main lompat-lompat, kat sini..."

Akhirnya, gedebush! Sepandai-pandai budak cute dan comel melompat, akhirnya jatuh ke lantai juga. (haha, padan muka – dialog abang atau kakak ).

“NAH, kan ibu dah kata! Lompat lagi, lompat!” menjadi realiti akhirnya amaran ibu itu. Budak cute yang comel itu pun (kita??), selepas muka tersembam ke lantai, menggosok-gosok pipi dan lutut yang ‘tercedera’. Sikit…sikit…sikit…dan akhirnya, “HUWARGHHHH!!” Meletus jua tangisan atas kedegilan itu.

“Huhuhu..adik janji, adik tak akan lompat lagi! Ibu, maafkan adik. Huhuhu..Adik menyesal tak dengar cakap ibu. Huhuhuhu..” tangisan dengan sesal tak berkesudahan.

Persoalan, setelah sekian lama usia itu kita tinggalkan, apakah kita benar-benar tak melompat lagi selepas itu? (tersenyum). Sejarah membuktikan yang kita terus melompat, terjatuh, menangis, menyesal, dan melompat lagi! –>err, sampai kita matang dan benar-benar ikut cakap ibu bapa kita. (-_-“)

Dunia, Sentiasa Masih Punya Masa

Ya, kita boleh membuat salah, membuat salah, dan terus membuat salah di dunia kerana kita selalu fikir yang kita ada masa untuk tidak membetulkannya. Selepas setiap kesalahan, kita menyesal. Kita berazam untuk tidak mengulanginya.

Tetapi, akhirat itu berbeza! Sesalan di akhirat, tiada lagi bermakna. Banyak Allah ceritakan dalam al-Quran bagaimana manusia meminta dikembalikan ke dunia setelah berada di akhirat sana. Ingin membetulkan kesalahan yang dibuat di dunia. Setelah melihat kedahsyatan azab neraka yang menanti mereka.

Walau kita ada berbillion-billion duit dan harta, berpuluh-puluh peguam yang selalu menang bicara, mahupun pengaruh yang besar di seantero negara dan dunia, kita tak akan dapat menebus diri kita di mahkamah Allah di akhirat kelak atas kesalahan kita di dunia;

Dan sekiranya orang-orang zalim itu mempunyai segala apa jua yang ada di bumi, disertai sebanyak itu lagi, tentulah mereka rela menebus diri mereka dengannya daripada azab seksa yang buruk pada hari kiamat, setelah jelas nyata kepada mereka dari (hukum) Allah, azab yang mereka tidak pernah fikirkan.

Az-Zumar : 47

Chilleks, Apa Option Kita?

Sebelum Allah menempelak manusia dengan ‘ATAU-ATAU’ yang tertera di atas ini, Allah dah pesan awal-awal, apa yang patut dan seharusnya kita lakukan:

  • Jangan putus asa dengan rahmat Allah
  • Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani

    Az-Zumar : 53

  • Kembali kepada Allah selagi masih sempat!
  • Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah bulat-bulat kepadaNya, sebelum kamu didatangi azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan.

    Az-Zumar : 54

  • Turutilah al-Quran, sebelum datang azab.
  • Dan turutlah Al-Quran sebaik-baik. (Panduan hidup) yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu, sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedang kamu tidak menyedarinya.

    Az-Zumar : 55

    Kemudian barulah Allah sebutkan betapa kita perlu menuruti semua itu agar kita tidak tergolong dalam kalangan mereka yang ‘menyesal’ seperti dalam ayat 56 hingga 58.

    Berita gembira juga Allah khabarkan pada kita, bahawa kita juga ada peluang diselamatkan (dari azab) jika dan hanya jika kita bertaqwa.

    Dan (sebaliknya) Allah akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa (yang menjauhkan diri dari perbuatan syirik dan maksiat) dengan mereka mendapat kemenangan besar (keredaan Allah) mereka tidak akan disentuh sesuatu yang buruk dan tidak akan berdukacita.

    Az-Zumar : 61

    Penutup

    Naqibah usrahku selalu mengingatkan yang ayat-ayat Makiyyah ni kebanyakannya diturunkan untuk membina dan menguatkan aqidah umat Islam semasa awal kerasulan Nabi Muhammad s.a.w. Ayat-ayat yang diturunkan di Mekah menceritakan tentang kebesaran, keesaan, dan keagungan Allah s.w.t.

    Kemudian, diselitkan juga dengan berita-berita gembira buat orang-orang yang taat di samping amaran-amaran keras kepada yang ingkar. Semuanya untuk membawa kepada satu mesej yang sama, hidupnya kita di dunia ini adalah dari-Nya dan pasti akan kembali kepada-Nya.

    Sebelum kita kembali, maka perlulah kita menyiapkan diri dengan bekalan yang sepatutnya agar di akhir perjalanan itu nanti, kita dapat kembali dengan redha-Nya insyaAllah. Semoga kita terhindar dari murka-Nya.

    Akhir kata, bacalah surah Az-Zumar!🙂

    p.s. disarankan baca ayat 41-67 (at least) berserta terjemahannya, untuk dapat essence yang lagi berkesan di hati, mudah-mudahan insyaAllah.

    Allahu’alam.

    2 thoughts on “Begini ATAU Begini ATAU Begini?

    1. salam. apa kabar kakak?
      tahniah. this post manage to make me cry…
      speechless. astarfirullah.. bila pk tentang diri kdirik, asa takut pulak.. lgk takut bila pk sal akhirat.
      sentiasa mengharapkan bantuan & hidayah drpd Allah. tegurlah dan ingatkanlah apa yg adeq terlupa dan tersalah dlm melakukan perkara…
      help me so that i keep in the right track.
      ya Allah, ampunkanlah dosa ku dan berilah aku petunjuk dan hidayah ke jalan yang diredhaiMu dan bantulah aku dlm kehidupanku. semoga aku dan kami digolongkan dalam golongan org yg bertaqwa. amin. ;'(

      1. Salam,

        Kabar bait alhamdulillah. Harap sehat2 n bait2 jak ktkorg di sinun.

        Huhu, reminder buat dirik kedirik lah especially.

        Semoga Allah makbulkan doa adek. Allahumma ameen.

        Allahu’alam.

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s