Hilang & Jumpa

Malam tadi kerja syif malam. Malam ini akan masuk syif malam yang kedua insyaAllah. Dan kemudian 4 hari off. Belum berapa biasa lagi dengan syif malam.

Petang ni, nonton satu lagi episod Bones. Apa yang aku tertarik nak kongsikan, tentang watak Booth. Juga dari segi unsur ‘dakwah’ Kristian yang dibawa di dalam siri itu.

Watak Booth digambarkan sebagai seorang yang percaya akan wujudnya tuhan. Seorang yang baik hati dan penyayang.

Dalam episod yang aku tonton petang ini, yakni episod 14 musim ke-8, ia menceritakan satu lagi sisi Booth yang baik hati. Dia secara senyap-senyap telah menganjurkan satu karnival untuk kanak-kanak yang mengalami neurofibromatosis (NF).

Hanya Bones yang tahu tentang apa yang dilakukannya (kerana Bones merupakan pasangannya) dan dirahsiakan daripada rakan sekerjanya yang lain.

Dr Cam, pengarah Institut Jeffersonian yang juga merupakan kawan baik Booth amat risau apabila mengetahui Booth sering ke hospital. Pada sangkaannya, Booth mungkin mengalami masalah kesihatan dan dia begitu risau. Lalu dia pun menyiasat perkara tersebut.

Di penghujung episod, Bones telah membocorkan rahsia Booth di mana dia secara senyap-senyap membawa Dr Cam ke karnival untuk kanak-kanak NF (tanpa disedari oleh Booth). Akhirnya, Dr Cam kini tahu apakah yang dirahsiakan oleh Booth selama ini.

“Why wouldn’t he want us to know that he is a great guy?” tanya Cam dalam babak terakhir episod tersebut.

Lalu Bones membalas,

“Charity suffers long, and is kind; charity envies not; charity brags not itself, is not puffed up…”

Bones telah meng-quote 1 Corinthians 13:4 daripada Bible. Tentang bagaimana kebajikan yang sebenar sifatnya tersembunyi. Satu peringatan agar tidak riak.

Hidup Dengan Al-Quran

Living the Quran – sesuatu yang indah kalau setiap orang khususnya muslim hidup dengan benar-benar berpegang pada al-Quran. Nak buat apa-apa pun, disandarkan amalan tersebut pada al-Quran dan sunnah.

Atau menjadi the walking Quran.

Sebenarnya pagi tadi tercetus di dalam fikiranku, andai suasana usrah seperti di UK dahulu dapat aku rasai di dalam kehidupanku hari-hari. Yang musliminnya menjaga pandangan dan perkataan, begitu juga yang muslimat. Perkataan-perkataan baik sentiasa berlegar di sekeliling.

Sungguh terasa bahawa diri ini belum buat lagi kerja-kerja khalifah Allah di muka bumi ini. 😦

Kagum dengan usaha Mission Dakwah (UK) yang aktif melakukan kerja-kerja menyebarkan islam. Itulah kerja khalifah Allah yang sepatutnya! Menyedarkan manusia tentang hidup bertuhan dan kita berada di dunia ini dengan tujuan.

postcard_life

Da’wah Dalam Penerbitan

On another note, ini yang aku hendak highlight sebenarnya. Macam mana secara tidak langsung penerbitan drama boleh menyampaikan da’wah. Setakat yag aku follow drama/filem Melayu, belum ada drama bergenre da’wah yang boleh masuk ke pasaran masyarakat berbilang agama.

Ya, tak kurang banyaknya filem genre da’wah, tetapi kebanyakannya hanya sesuai untuk tontonan orang Islam (sebagai peringatan) dan belum ada (mungkin) yang bersifat universal dan boleh diterima ramai.

Penutup

Peringatan yang berterusan, itu yang aku perlukan.

Kawan, ingatkan aku andai aku lupa.

I’m looking for something but I’m afraid if it’s too much which makes it harder to be found. Or maybe, it’s too much that I actually don’t deserve it even if I found it.

Allahu’alam.

Advertisements

Canggung

Canggung atau dalam bahasa Inggerisnya, “awkward”.

Insan-insan pelik tiba-tiba kelihatan.

I can’t brain why would a person who is in his 50s Whatsapp-ing a woman that’s half of his age. Of course, it’s different if you’re talking about masalah negara or masalah ummah; but to say ‘hi’, ‘good morning’, and talk about mindless topics? It’s just unacceptable. (-_-“)

And also, I think it’s rude for someone to talk openly about his/her feelings towards another someone just by looking at the physical appearance of that another someone. Judging by looking at the outside without even have any idea what’s inside. Furthermore, if you’re a Malay, we have this what we called malu and sopan-santun. Modesty, have people lost it nowadays?

World is a very deceivable place.

May Allah protect us from being deceived by this worldly world.

Call me conservative. Or close-minded.  Whatever. To them, it will never be the same again. You have lost my respect.

Allahu’alam.

It’s Been A While, Huh?

Whoaa!

Masuk hari ini, dah 2 hari aku cuti. Cuti dalam definisiku sekarang, “duduk di rumah dan buat hal sendiri.”

Malam tadi, aku menonton 2 episod Bones Season 8. Lama sudah aku tak menonton Bones, drama siri bahasa Inggeris yang aku follow masa di universiti dulu. Sekarang ni dah habis pun Season 8. Ketinggalan kereta api sedikit. Apa-apa pun, happy sebab dalam episod yang aku tonton semalam, Bones a.k.a. Dr Temperance Brennan memandu Toyota Prius! 😀

Prius! :D
Prius! 😀
Bones dengan Booth "gaduh" pasal GPS vs. conventional map
Bones dengan Booth “gaduh” pasal GPS vs. conventional map 😛
Bones & Booth in the Prius, heading to a suspect home
Bones & Booth in the Prius, heading to a suspect home

Sebenarnya semalam dan hari ini adalah cuti umum di W. P. Labuan dan Sabah sempena Hari Kaamatan. Kotobian Tadau Tagazo Do Kaamatan*! 🙂

*(Selamat Hari Pesta Menuai – terjemahan merujuk kepada Google)

Tiba-tiba, perasaan ingin menge-blog telah datang, dan nah di sini aku menulis.

Lama benar sudah aku tidak menulis di ruangan ini. Semenjak post yang terakhir, aku banyak menulis di facebook dan majoritinya berbaur politik. Iyalah, masa-masa itu kita kian menghampiri pilihanraya.

Anyway, PRU-13 pun dah berlalu. Memang tak puas hati. Huhu. Namun, ia tak berhenti di situ, rakyat tetap akan terus LAWAN!

So, how’s life so far?

Kilang Methanol

Tetiba rasa tak tahu nak tulis apa. Haha! Erm, rasanya molek juga kalau aku pick-up daripada kali terakhir aku menulis pada bulan Disember tahun lalu (fuh, 5 bulan lepas?).

Alhamdulillah, kini dah hampir 6 bulan aku berada di kilang methanol. Dalam masa lebih kurang setengah bulan lagi, genap 6 bulan aku berada di kilang tersebut insyaAllah. Juga bermaksud, kini semakin menghampiri masa tamat tempoh probationary. Doakan aku ya! (supaya dapat confirmation in position. ameen)

Dalam beberapa bulan yang  berlalu ini, banyak yang aku belajar. Alhamdulillah. Paling aku bersyukur, aku berada di tempat yang aku ingin berada. Maksud aku, di bahagian ‘downstream‘ syarikat multinasional Petronas.

Dulu-dulu, aku tak pernah membayangkan bahawa aku akan kerja di dalam kilang pemprosesan. Bila sebut sahaja Petronas, perkara yang akan muncul di fikiran ialah ‘kerja offshore’, ‘cari gali minyak’, dan yang sewaktu dengannya.

Bukan aku seorang, tapi rata-rata masyarakat akan berpandangan sedemikian. Petronas kerjanya cari dan jual minyak. Orang Petronas kerjanya di laut. Orang Petronas pakai coverall kuning. Teringat dengan soalan seseorang ketika balik ke Miri baru-baru ini, ‘sudah pergi offshore kah?’

Tersenyum sahaja aku menjawab, ‘eh taklah. Saya kerja di dalam plant. Tak ada pergi offshore‘. (^_^”)

‘Upstream’ dan ‘Downstream’

Jadi, apa kebendanya yang upstream dan apa kebendanya pula downstream ini?

Ringkasnya, upstream/downstream ini adalah terma yang digunakan dalam bidang oil & gas (O&G) untuk membahagikan bahagian-bahagian yang terlibat daripada proses pencarian O&G sehinggalah produknya sampai kepada pengguna.

Upstream merujuk kepada proses cari gali minyak dan gas atau juga dikenali sebagai ‘exploration & production’ (E&P). Dalam Petronas, anak syarikat yang bertanggungjawab untuk melaksanakan E&P ini ialah Carigali Sdn. Bhd. Yang banyak pergi offshore, pergi Iraq, pergi Sudan, dll  – kebanyakan mereka adalah ‘orang Carigali’.

Downstream pula merujuk kepada proses ‘pemprosesan’ O&G yang telah dicari dan digali oleh warga upstream tadi.

Orang-orang upstream jumpa minyak mentah dan gas asli, kemudian minyak mentah dan gas asli itu akan dihantar kepada anak syarikat Petronas di bahagian downstream seperti Petronas Penapisan Melaka (PPM) Sdn. Bhd. ataupun Petronas Chemicals Group (PCG) Berhad (my employer!) 🙂

Di kilang penapisan (refinery) seperti PPM, kerja mereka ialah menapis minyak mentah kepada pelbagai produk pengguna seperti dalam gambar rajah berikut (lebih kurang):

Crude_Oil_Distillation

Untuk syarikat  pengeluar bahan kimia seperti PCG, kami menghasilkan chemicals seperti olefin, polimer, baja (ammonia-urea), methanol, dan pelbagai bahan kimia asas yang lain. Secara spesifik, di plant tempat aku bekerja, produk yang kami hasilkan adalah methanol.

In a nutshell, inilah gambaran ringkas tentang upstream, dan downstream (termasuk midstream sekali):

updownstream

Jadi, berbalik kepada misconception orang ramai terhadap ‘orang Petronas’; ya, aku kerja dalam Petronas, tapi aku TAK kerja offshore dan kerjaku ialah membuat methanol! 😉

This is what I do and I'm loving it! :)
This is what I do and I’m loving it! 🙂

“We Are Paid To Solve Problems”

Seperti yang aku katakan awal tadi, aku memang bersyukur sangat ditempatkan di kilang methanol ini. Apa yang aku buat sekarang tak ‘lari’ jauh daripada apa yang aku belajar di universiti dahulu. Dan tak ramai orang berpeluang ‘buat’ apa yang mereka ‘belajar’ dahulu.

(semoga aku jadi hamba yang benar-benar bersyukur)

Kalau di universiti aku belajar pelbagai ‘teori’ chemical engineering dan di alam kerjaya inilah segala teori itu perlu diaplikasikan. Bila dah masuk alam bekerja, barulah terasa ‘menyesal’ sebab dulu belajar semata-mata nak jawab exam. Heh. Banyak benda pun lupa dan perlu buat revision semula. 😐

But life is about continuous learning process kan? Hehe. Kalau lupa, kenalah buka buku balik. (cheh, as if it’s that simple, lagi-lagi bila ada kerja urgent dan kita tak tahu macam mana nak buat! erk.) (^_^”)

Bekerja dan mendapat gaji, harus menjadikan kita conscious tentang halal-haram dan keberkatan dalam apa yang kita buat. Kata-kata daripada seorang senior engineer yang juga merupakan guruku (yup, we literally call him ‘Guru’ because he is a process expert!) menjadi peringatan yang sangat berguna,

“We are paid to solve problems. That is what engineers do”

(sebelum meneruskan, baik aku cakap, aku belum layak digelar ‘engineer’ ya. Huhu. Masih belajar lagi untuk menjalankan ‘tanggungjawab’ sebenar seorang yang bergelar ‘engineer‘)

Soalan simple, kalau apa yang aku buat tak membantu ke arah ‘penyelesaian masalah’ itu, layakkah aku dapat apa yang aku dapat?

Menjadi pekerja baru, kita mungkin akan buat kerja-kerja yang kelihatan menial. Kita mungkin akan rasa , ‘eh, kenapa aku yang kena buat kerja ini?’. Tapi, satu-satunya cara untuk kita redha ialah apabila kita sedar bahawa ‘kita dibayar untuk bekerja’.

Jangan pernah merasa ‘kerja ini tak layak untuk aku buat’. Yakinlah bahawa pasti ada sesuatu yang kita boleh pelajari dan akan menjadi berguna buat kita daripada setiap pekerjaan yang diberikan kepada kita.

Workaholic

Sebelum memasuki alam pekerjaan, sering digambarkan bahawa workaholic itu sesuatu yang negatif. Ya, ada benarnya pernyataan itu. Namun, bagi aku, ianya benar untuk keadaan tertentu sahaja. Mungkin.

Contohnya workaholic yang negatif seperti seorang pekerja yang menghabiskan kebanyakan masa di pejabat sehingga tiada masa untuk suami/isteri dan anak-anak. Menghabiskan masa dengan kerja sehingga kesihatan tidak dipedulikan. Terlalu asyik dengan kerja sehingga tanggungjawab sosial diabaikan.

Workaholic yang negatif juga apabila seseorang melakukan kerja secara berterusan namun diri sendiri tertekan dengan apa yang dilakukan!

Jadi, apa-apa yang bertentangan dengan semua yang di atas adalah workaholic yang positif. (at least that’s how I understand it)

Semasa aku mula-mula masuk, ada rakan sekerja yang senior beberapa tahun memberi nasihat yang aku kira berguna:

“Show that you’re keen to learn”

“Kalau kau kerja 4 hari, lepas tu off-day 4 hari, kau pergi kerja juga 2 hari off-day tu. Kau guna masa tu untuk belajar. Kalau tak, bila lagi kau ada masa nak belajar”

“Jangan asyik jawab ‘tak tahu’ kalau orang tanya, sampai satu tahap orang tak akan tanya kau apa-apa lagi – sebab bagi diorang ‘budak ni, kalau tanya apa-apa pun bukannya dia tahu, baik tak payah tanya’ – kita tak mahu jadi macam tu. Jadi, belajarlah”

“Kalau nak belajar, kita kena jadi ‘penyibuk’ dengan kerja orang lain. Walaupun tu bukan kerja kita, kita kena ‘menyibuk’ nak tahu. Menyibuk dekat orang mekanikal, orang instrument. Barulah banyak yang kita dapat belajar”

Jika menurut nasihat tersebut di atas, ia memerlukan seseorang untuk menjadi workaholic, eh?

Sesungguhnya, aku sangat menghargai mereka yang sentiasa positif dan sudi berkongsi nasihat dan pelajaran berguna seperti ini! Semoga Allah memberkati mereka atas kebaikan yang dikongsikan.

Apa yang boleh aku simpulkan, selagi masih bujang dan tiada komitmen (keluarga), tiada salahnya menghabiskan  lebih masa di tempat kerja. It’s a plant and there’s a lot to learn. It is not necessarily about being workaholic, it’s just that you have nothing better to do at home. Kan?

(mind you, I don’t have Astro or even free TV channel in my rented house here in Labuan)

Tapi hidup tak selalu cerah.

Ada juga yang tidak begitu positif dan suka mempersoalkan. C’est la vie. Haih.

Kerja Untuk Duit?

Satu persoalan yang akan hinggap apabila cakap pasal kerja ialah ‘untuk apa kita bekerja sebenarnya?’

Baru-baru ini, aku ada tulis satu status di facebook:

“Beza

‘bekerja untuk mendapat duit’

dengan

‘bekerja untuk mendapat berkat duit’

Kalau kita hanya bekerja untuk mendapat duit, maka kita akan berkira-kira dengan apa yang kita buat. Kalau kena kerja lebih sikit, kita akan rasa diri kita dianiaya, rasa diri perlu dibayar lebih lagi. Sedangkan hakikatnya, mungkin saja  selama ini kita dapat ‘lebih’ daripada apa yang kita ‘layak’ dapat.

Maksud aku, adakah apa yang kita buat setimpal dengan gaji yang kita dapat? Cuba lihat ramai lagi orang di luar sana, kerja mereka lebih memenatkan daripada apa yang kita buat namun pendapatan mereka tidak sebanyak yang kita dapat.

Ambil contoh buruh kasar ataupun orang yang kerjanya saban hari mencuci kereta. Ataupun petani yang membanting tulang di bawah terik mentari namun tanamannya hanya dapat dijual dengan harga yang begitu murah (dan orang kelas pertengahan bising dengan harga sayur yang mahal?)

Ini mengingatkan aku pada perkongsian Prof Dr Muhaya tentang etika bekerja. Kata beliau, dalam bekerja ini, perlu ada sifat:

  • ubudiyyah – rasa penghambaan kepada Allah i.e. buat kerja untuk dapat redha Allah
  • mas’uliyyah – rasa kebertanggungjabawan i.e. buat kerja dengan sepenuh rasa tanggungjawab, fikir apa implikasi kalau kerja itu tidak siap terhadap orang lain dan juga syarikat
  • itqan – buat kerja dengan bersungguh-sungguh dan kualiti terbaik (bukan secara cincai)

Jadi, dalam memaknakan pekerjaan yang dilakukan, aku cuba mengingatkan diri tentang perkara seumpama ini. Bekerja di dalam plant, apa yang paling utama adalah safety. Memelihara nyawa dan harta adalah perkara yang dituntut dalam islam.

Kita boleh pilih untuk kerja secara sambil lewa ataupun dengan penuh makna. Terpulang. Kita buat macam mana pun, gaji masih masuk dalam akaun kita setiap bulan, bukan?

Namun, apabila keberkatan yang kita cari, kita akan sedar bahawa pekerjaan yang kita lakukan bukan semata-mata kerana duit yang kita dapat. Ianya harus lebih daripada itu.

Penutup

Kerja, ada masanya best. Ada masanya juga tak best. Heh. Ada masa rajin, ada masa malas. Manusia, biasalah.

Sebenarnya aku tengah ada kerja yang perlu disiapkan. Ada material balance yang aku kena buat. Tapi sebab stuck, lalu sampailah aku kembali ke laman myfikrah ini. Kalau aku nak cerita apa yang aku tulis ni dekat orang, tak ada orang yang nak dengar barangkali. Hehe. Jadi aku tulislah di sini. 😀

Sentiasa, apa yang aku tulis ini lebih kepada peringatan buat diri sendiri. Ingatkanlah aku andai aku lupa.

Akhir kata, satu hadith yang sangat memotivasikan bagi setiap insan bekerja:

Rasulullah S.A.W. berkata,

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain

(Hadith Riwayat Ahmad)

Anyways, selamat bercuti Kaamatan dan Gawai! 🙂

Aku? Esok (1 Jun) akan mula kerja shift dan buat pertama kalinya bekerja untuk shift malam insyaAllah. Heh.

Allahu’alam.

plant

Cuti Panjang Di Hadapan?

“Hope this will keep us going…”

Alhamdulillah. Submitted the LAST report for my academic years as an undergraduate (insyaAllah) – although I’m not really sure about the content of the report. Not easy. Not easy. (T_T)

Now, tawakkaltu ‘ala Allah.

Unofficially ‘tamat’ zaman mahasiswa?

Apa-apa, pun yang pasti hidup bukan akan jadi lebih mudah, kalau kita pilih jalan hidup orang beriman. Always, remind me when I do wrong.

p.s. feeling like writing a long post since a couple of days ago but not into it at the moment. Tengah tahan mengantuk. Had a sleepless night  but don’t want to sleep now (I want the normal sleeping pattern back!). Off to Southampton tomorrow to meet Wardina, eh, to get as much knowledge as I could from Wardina. ;P insyaAllah. 🙂

Allahu’alam.

Last Lap?

Agak lama semenjak kali terakhir aku menulis di sini. To be honest, kalau ada benda yang sama tentang aku semenjak dulu ialah apabila aku duduk di hadapan skrin laptop dan menghadap interface WordPress.com ini (dan juga blogger.com sebelum ini). Sedar tak sedar dah masuk 6 tahun aku memblog! Walaupun aku akui apa yang aku tulis di awal-awal dahulu terasa lebih ‘bebas’ berbanding tahun-tahun kebelakangan ini.

Mungkin dulu lebih innocent. Tapi hanya aku yang boleh dipersalahkan atas alasan untuk tidak lagi menulis dengan bebasnya.

Haih.

Hari ini, aku ingin menulis tanpa apa-apa sub-heading. Biar jari-jemari ini menari di atas keyboard ini dengan bebasnya. Bolehkah? Lihat saja di akhirnya nanti bagaimana. ^^

Alhamdulillah wa astaghfirullah. Aku takut kalau aku tak cukup bersyukur. Nikmat Allah bagi sangat banyak. Tapi pada masa yang sama aku khuatir juga, kalau Allah uji dengan ujian berat, aku tak mampu nak hadapi. Tapi Allah Maha Tahu apa yang mampu aku tanggung dan pikul. Cuma aku sahaja yang perlu yakin.

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya…”

(Surah al-Baqarah: 286)

Sedikit update kehidupan. Selepas temuduga Februari lalu, hidup diteruskan dengan projek kedua pada semester ini. Kalau sebelumnya kami perlu membuat Product Design Project, selepas itu disusuli pula dengan Process Design Project. Antara dua projek itu, ada gap lebih kurang 5 hari, di mana 3 hari daripadanya department menyediakan slot development talks untuk kami. Antaranya kami ada sesi bersama seorang coach yang mengongsikan kepada kami presentation skill. Lain-lain, talks tentang career-related. Menarik. Terima kasih kepada department.

Untuk Process Design Project, kali ini barulah benar-benar merasa (sedikit-sebanyak) menjadi seorang chemical engineer itu. Di mana kami perlu men-design PROSES. Chemical engineer skop kerjanya bukan mencipta bahan kimia atau bom dan sebagainya (itu kerja Chemist) tapi skop kerjanya bertumpu kepada menghasilkan kondisi sesebuah proses agar proses itu mengeluarkan hasil yang optimum (high yield, minimum waste, minimum cost, etc).

*****

At this point aku tertanya-tanya, kalau ada manusia yang benar-benar kenal aku inside-out? Yang tak expect apa-apa daripadaku?

*****

Untuk Process Design Project itu, ada 2 bahagian. Bahagian pertama ialah secara berkumpulan. Alhamdulillah sudah selesai 2 minggu lepas (sebelum cuti Easter bemula). Ini hasilnya:

Pengalaman menarik, I would say. Aku dah luahkan sebahagiannya di Twitter semasa dalam proses menyiapkannya. Apa-apa pun, gembira sebab diberi kepercayaan untuk membawa fail bersaiz 70 mm daripada library ke department untuk submission. Selepas sleepless night, alhamdulillah kami sempat mem-print dan menghantarnya 15 minit sebelum deadline! 😛 (anyway, kami bukanlah kumpulan yang terakhir ya!).

Kemudian, aku ‘hadiahkan’ diri dengan makan tengah hari di Yen Sushi dan…


🙂

Lepas habis submission, bermulah cuti Easter 2012. Cuti Easter terakhir buatku eh? InsyaAllah.

Tapi hidupku sebagai pelajar tahun akhir chemical engineering belum tamat. Apa yang menanti ialah bahagian kedua Process Design Project iaitu bahagian individu di mana kami perlu men-design salah satu unit operation yang ada dalam proses kami. Aku telah dapat (atau pilih) membrane separation unit to separate carbon dioxide from nitrogen.

Kami diberi masa 3 minggu (solid) untuk menyiapkan tugasan itu. Kalau yang hebat, mungkin 5 minggu (tambah 2 minggu yang seharusnya diperuntukkan untuk cuti). Kini, tinggal esok sahaja lagi sebelum cuti Easter ini tamat. Aku ada cuba untuk membuat headstart tetapi ia tak seberjaya yang diinginkan. Ada saja yang membantutkannya. Apa-apa pun teruskan berusaha! InsyaAllah.

Isnin ini akan bermula secara rasmi untuk semua pelajar tahun akhir bertungkus-lumus menghasilkan report terbaik dan terakhir sepanjang kehidupan sebagai pelajar undergraduate kami. Seperti yang aku katakan, ada 3 minggu untuk kami menyiapkannya. Yosh! insyaAllah. Tolong doakan aku ya kawan-kawan semua.

Sebab itulah post kali ini bertajuk ‘Last Lap’. Ya, secara literalnya memang pusingan terakhir. Pecutan terakhir. Curahan tenaga terakhir. Sebelum sampai ke garis penamat. Walau bagaimana baik/teruk pencapaian dalam tahun-tahun sebelum ini, ini ialah peluang terakhir untuk memberikan yang terbaik. Bukan moment untuk sambil lewa atau semadi nadai – dalam bahasa yang lebih familiar bagi orang Sarawak.

Ah, Sarawak. Miri. Bila sebut Miri, Sarawak banyak yang bermain di fikiran ini. Membuatku tertanya, di mana kaki ini akan menapak selepas ini? Antara kemahuan dan keperluan. Antara kesukaan dan cita-cita. Antara perancangan dan perjalanan. erk! Tak dapat untuk aku tuliskan apa-apa. Jika difikirkan pun, hanya menemukan aku pada kebuntuan. Tiada apa-apa yang dapat dipastikan olehku, walaupun hakikatnya telah lama Allah tentukan, cuma aku yang belum tahu.

Aku ada perancangan. Well, tidaklah begitu detail, tetapi secara kasarnya sahaja. Aku cuma harap antara dua; iaitu, Allah memberkati apa yang aku rancang dan aku hidup seperti yang aku rancang ATAU,  jika Allah menentukan selain daripada yang akal dangkalku rancang, aku harap Allah berikan kekuatan kepadaku untuk menempuhinya (ia boleh jadi sesuatu yang aku tidak suka bukan?).

Hidup bukan untuk sentiasa dapat apa yang kita suka, hidup adalah untuk buat apa yang Allah redha. Semoga aku sentiasa ingat akan itu dan beramal dengannya.

Ujian yang aku hadapi mutakhir ini pelik dugaannya. Mungkin bukan ujian kelaparan seperti ramai di kepulauan Afrika, atau ujian peperangan seperti di Timur Tengah, dan lain-lain ujian yang nampak secara fizikalnya. Allahu Rabbi sahaja yang Tahu dan aku sendiri kadang-kadang keliru dan sukar untuk mentafsirkannya. Petunjuk-Nya jua yang aku harapkan. Semoga aku keluar daripada ujian ini dengan hasil yang terbaik dan dalam keadaan yang Allah redha.

Ok lah, cukup di sini rasanya untuk kali ini. Sebenarnya aku penat dengan expectation yang kadang-kadang tak manusiawi. Apakah hanya aku yang membayangkan semua expectation itu sedangkan hakikatnya tiada? Ada atau tidak, ia menjadi permasalahan kerana itu yang aku tafsirkan daripada layanan yang orang berikan. Tapi, aku juga akui, expectation itu yang buat kita agar sentiasa terus usaha baiki diri. Jadi, just live with it, I guess. C’est la vie!

Sangat dihargai andai manusia boleh terima yang tak ada manusia lain yang sempurna. Tapi ketidaksempurnaan itu tidaklah sampai menjadikan kita culas dalam berusaha.

Aku manusia berusaha tapi bukan untuk jadi sempurna.

Kesimpulannya, aku hanya manusia.

Allahu’alam.

Tiada Seandainya

Rasulullah SAW bersabda:

“Bersemangatlah untuk memperoleh apa yang bermanfaat bagimu dan minta tolonglah kepada Allah dan janganlah lemah. Bila menimpamu sesuatu (dari perkara yang tidak disukai) janganlah engkau berkata: “Seandainya aku melakukan ini nescaya akan begini dan begitu,” akan tetapi katakanlah: “Allah telah menetapkan dan apa yang Dia inginkan Dia akan lakukan,” karena sesungguhnya kalimat ‘seandainya’ itu membuka amalan syaitan.”

(Hadith Riwayat Muslim)

A Touching Story

“Dua setengah tahun hidup kami tertekan, seperti mati perlahan-lahan. Fitnah memang racun yang membunuh…”

************

ABANG Nuar sudah siap berpaka-ian. Sudah sedia untuk bersarapan. Seperti biasa semua suplemen yang perlu untuk kesihatannya sudah masuk ke mulut lalu ditelan. Saya sekadar memerhatikan.

Mata menatap sayu. Hati berdetik. Mungkinkah ini sarapan pagi terakhir kami bersama?

“Ya RABB. Jauhilah kami dari berita duka itu.”

Abang Nuar seperti dapat membaca kata hati saya.

“Apa juga keputusan mahkamah, keluarga kita tetap bersatu. Hati kita tetap bersama.”

Abang Nuar tenang. Saya semakin pilu.

Sudah banyak dugaan yang kami lalui sepanjang kehidupan ini. Sesekali sehingga rasa tidak mampu dipikul manusia biasa sekecil saya. Amat berat.

Namun saya tetap yakin, ALLAH menduga setakat mampu umatnya.

“Ya RAHMAN… jika ini laluan yang ENGKAU tentukan untuk aku, hambamu yang kerdil ini tetap reda. Berilah aku kekuatan. Berilah aku jalan.”

Dua setengah tahun hidup kami tertekan, seperti mati perlahan-lahan. Fitnah memang racun yang membunuh.

Kami membina satu kehidupan atas landas Islam. Sentiasa berusaha mendekati TUHAN. Namun semakin kerap kami sujud, semakin besar cabaran mendepan.

“Ya AZIZ… Tuhan Yang Maha Kuat. Lindungilah kami dari fitnah yang menjahanamkan. Ya JALIL… berilah kami kemuliaan.

Anak-anak dan menantu semua sudah sedia.

Ini juga kebesaran TUHAN. Selama ini baik kenduri atau hari raya, kami jarang dapat berkumpul sebegini. Tapi kali ini Izzah, Ilham, Ihsan, Nuha, Muhammad Reza, Nurul Syaheedah, dan Mohd Khairul semua ada. Hati kami bersatu, jiwa kami berpadu.

Mata anak-anak pula saya tatap. Satu persatu, silih berganti.

Ya mereka tenang. Mahu melangkah keluar meneman ayah tersayang tanpa garis-garis kedukaan.

Melihat mereka, semangat saya datang kembali. Benar kata Abang Nuar, apa juga keputusan mahkamah kami akan tetap bersama.

Malam tadi, pulang dari ceramah di Kampung Pandan malam sudah bertemu pagi. Kami kelaparan. Sambil menjamu perut di meja makan, kami bercerita, Tentang zaman sekolah, filem dan pelbagai. Kami ketawa bersama. Bahagia. Bagai tiada lara. Tiada nestapa.

Mungkinkan saat itu akan dapat diulang lagi?

“Ya RAHMAN… Engkau lebih tahu dan mengerti kasih sayang antara kami. Jangan kau putuskan Ya RABB. Jangan ada penghalang. Jangan biar jeriji besi itu memisahkan kami sekali lagi!”

Sepanjang perjalanan ke mahkamah, saya tidak pernah berhenti berdoa. Moga apa yang bermain di fikiran TUHAN akan terbalikkan.

Luar Kompleks Mahkamah Jalan Duta sudah penuh dengan manusia. Saya terasa gementar. Namun saya mesti kuat. Kami sudah menghampiri bangunan yang akan menentukan nasib Abang Nuar hari ini. Jadi kekuatan dan ketabahan yang saya tunjukkan tentu akan memberi tambahan semangat untuk Abang Nuar berhadapan dengan apa juga keputusan yang memungkinkan.

Melihat wajah Hakim Datuk Mohamad Zabidin Mohd Diah, hati saya kembali tidak keruan. Mula berbolak-balik. Akan disabit bersalahkan Abang Nuar? Atau lepas?

Sejujurnya saya sudah serik untuk mengulang episod sedih 1998. Saya sudah letih untuk diheret dalam kedukaan panjang. Jika abang Nuar disabit bersalah… walau anak-anak kini sudah besar, kedukaan kami tidak ada bezanya. Malah lebih berganda.

Apakan tidak, jasad yang sudah dipanjat usia, fizikal dan jiwa sudah tidak sekuat dulu. Berita sedih yang kami terima sudah pasti merentap segala rasa.

“Mahkamah mendapati Anwar tidak bersalah dan memutuskan mahkamah tidak dapat memastikan 100 peratus integriti sampel asid deoksiribonuleik (DNA) tidak terusik. Mahkamah tidak boleh bergantung kepada bukti DNA tersebut. Maka mahkamah ditinggalkan dengan keterangan pengadu. Bagaimanapun, mahkamah keberatan untuk mensabitkan tertuduh hanya berdasarkan keterangan pengadu yang tidak disokong.

“Oleh itu, tertuduh dilepas dan dibebaskan.”

“Ya ALLAH… rahmat apakah yang KAU berikan kepada kami.

“Ya SAMIE’…terima kasih kerana mendengar rintihan kami selama ini.”

Abang Nuar bebas!

Saya menangis. Anak-anak menangis.

Saya merangkul erat Abang Nuar. Abang Nuar membalas kejap. Saya tidak mampu mengeluarkan kata-kata. Sekadar mengucap syukur kepada ALLAH.

Saya perhati anak-anak. Mereka juga berpelukan.

Saat ini terasa lerai derita dari tubuh. Lerai sengsara dari jiwa.

‘Ya ‘ALIEM…ENGKAULAH yang lebih mengetahui.

“Ya HAKIM… ENGKAULAH sebenarnya yang menetapkan keputusan segala sesuatu.

“Syukur Ya ALLAH kerana mengizinkan kami melangkah keluar dari mahkamah dengan hati gembira.”

Dalam perjalanan pulang, kami singgah di Masjid Segambut. Menunaikan solat Syukur tanda terima kasih kepada TUHAN.

Hari ini dada kami sudah lapang. Senyum kami masih bersisa walau tangis masih ada.

“Terima kasih Ya ALLAH. KAU jawab munajat kami, KAU lerai derita kami.”

[Sumber: Sinar Harian, 9 Januari 2012]

************

For those who know me, they would notice that I rarely copied and pasted any articles on this blog (because in my opinion, it’s kind of defeating the purpose of having a personal blog if the blog is full with other people’s thoughts or articles, etc).

However I can’t resist it this time. This story is a very inspiring story. Not only what’s written above. Although it is a story of a day in her life, the whole story has started since a very long time ago. They’ve been through what no other couples or families have been through. The slander, the lies, the injustice, and only Allah knows what else that they’ve been through.

At times when many married couples chose to be divorced for whatever trivial reasons they might have, this couple remains to be loyal to each other, with the Will of Allah. May they always be in the protection of Allah.

What makes them so different with any other couples? They’ve been through unimaginable hardships in their life not because what happen under their roof only but their concern for the people who had to live with no roof (a metaphor; due to economic and social injustice).

And no, I’m not trying to imply that they are perfect. I just think that there’s a lot that we can learn from them; as a father, a husband, a mother, a wife other than as a concerned citizen towards our people and our country.

Another interesting read on #901 from SarawakReport (there’s a link in this article which contains a useful summary of the case)

On why we shouldn’t ever believe the alleged sodomy case, a logical answer by Tok Guru:

“Kalau tengok pada zahir pun, nampak terang-terang jahat. Anwar ni, fizikal dia, nak bawa diri pun teruk nampak. Nak duduk, sakit.  Nak bangun, lebih sakit lagi. Kerana belakang dia dah dirosakkan masa dalam jel. Orang macam ini macam mana nak guna xxxx dengan orang muda…orang muda boleh tendang Anwar Ibrahim kerana fizikal dia…”

p.s. pardon me for my ugly english, if it is ugly 😛

Allahu’alam.