It’s Been A While, Huh?

Whoaa!

Masuk hari ini, dah 2 hari aku cuti. Cuti dalam definisiku sekarang, “duduk di rumah dan buat hal sendiri.”

Malam tadi, aku menonton 2 episod Bones Season 8. Lama sudah aku tak menonton Bones, drama siri bahasa Inggeris yang aku follow masa di universiti dulu. Sekarang ni dah habis pun Season 8. Ketinggalan kereta api sedikit. Apa-apa pun, happy sebab dalam episod yang aku tonton semalam, Bones a.k.a. Dr Temperance Brennan memandu Toyota Prius! 😀

Prius! :D
Prius! 😀
Bones dengan Booth "gaduh" pasal GPS vs. conventional map
Bones dengan Booth “gaduh” pasal GPS vs. conventional map 😛
Bones & Booth in the Prius, heading to a suspect home
Bones & Booth in the Prius, heading to a suspect home

Sebenarnya semalam dan hari ini adalah cuti umum di W. P. Labuan dan Sabah sempena Hari Kaamatan. Kotobian Tadau Tagazo Do Kaamatan*! 🙂

*(Selamat Hari Pesta Menuai – terjemahan merujuk kepada Google)

Tiba-tiba, perasaan ingin menge-blog telah datang, dan nah di sini aku menulis.

Lama benar sudah aku tidak menulis di ruangan ini. Semenjak post yang terakhir, aku banyak menulis di facebook dan majoritinya berbaur politik. Iyalah, masa-masa itu kita kian menghampiri pilihanraya.

Anyway, PRU-13 pun dah berlalu. Memang tak puas hati. Huhu. Namun, ia tak berhenti di situ, rakyat tetap akan terus LAWAN!

So, how’s life so far?

Kilang Methanol

Tetiba rasa tak tahu nak tulis apa. Haha! Erm, rasanya molek juga kalau aku pick-up daripada kali terakhir aku menulis pada bulan Disember tahun lalu (fuh, 5 bulan lepas?).

Alhamdulillah, kini dah hampir 6 bulan aku berada di kilang methanol. Dalam masa lebih kurang setengah bulan lagi, genap 6 bulan aku berada di kilang tersebut insyaAllah. Juga bermaksud, kini semakin menghampiri masa tamat tempoh probationary. Doakan aku ya! (supaya dapat confirmation in position. ameen)

Dalam beberapa bulan yang  berlalu ini, banyak yang aku belajar. Alhamdulillah. Paling aku bersyukur, aku berada di tempat yang aku ingin berada. Maksud aku, di bahagian ‘downstream‘ syarikat multinasional Petronas.

Dulu-dulu, aku tak pernah membayangkan bahawa aku akan kerja di dalam kilang pemprosesan. Bila sebut sahaja Petronas, perkara yang akan muncul di fikiran ialah ‘kerja offshore’, ‘cari gali minyak’, dan yang sewaktu dengannya.

Bukan aku seorang, tapi rata-rata masyarakat akan berpandangan sedemikian. Petronas kerjanya cari dan jual minyak. Orang Petronas kerjanya di laut. Orang Petronas pakai coverall kuning. Teringat dengan soalan seseorang ketika balik ke Miri baru-baru ini, ‘sudah pergi offshore kah?’

Tersenyum sahaja aku menjawab, ‘eh taklah. Saya kerja di dalam plant. Tak ada pergi offshore‘. (^_^”)

‘Upstream’ dan ‘Downstream’

Jadi, apa kebendanya yang upstream dan apa kebendanya pula downstream ini?

Ringkasnya, upstream/downstream ini adalah terma yang digunakan dalam bidang oil & gas (O&G) untuk membahagikan bahagian-bahagian yang terlibat daripada proses pencarian O&G sehinggalah produknya sampai kepada pengguna.

Upstream merujuk kepada proses cari gali minyak dan gas atau juga dikenali sebagai ‘exploration & production’ (E&P). Dalam Petronas, anak syarikat yang bertanggungjawab untuk melaksanakan E&P ini ialah Carigali Sdn. Bhd. Yang banyak pergi offshore, pergi Iraq, pergi Sudan, dll  – kebanyakan mereka adalah ‘orang Carigali’.

Downstream pula merujuk kepada proses ‘pemprosesan’ O&G yang telah dicari dan digali oleh warga upstream tadi.

Orang-orang upstream jumpa minyak mentah dan gas asli, kemudian minyak mentah dan gas asli itu akan dihantar kepada anak syarikat Petronas di bahagian downstream seperti Petronas Penapisan Melaka (PPM) Sdn. Bhd. ataupun Petronas Chemicals Group (PCG) Berhad (my employer!) 🙂

Di kilang penapisan (refinery) seperti PPM, kerja mereka ialah menapis minyak mentah kepada pelbagai produk pengguna seperti dalam gambar rajah berikut (lebih kurang):

Crude_Oil_Distillation

Untuk syarikat  pengeluar bahan kimia seperti PCG, kami menghasilkan chemicals seperti olefin, polimer, baja (ammonia-urea), methanol, dan pelbagai bahan kimia asas yang lain. Secara spesifik, di plant tempat aku bekerja, produk yang kami hasilkan adalah methanol.

In a nutshell, inilah gambaran ringkas tentang upstream, dan downstream (termasuk midstream sekali):

updownstream

Jadi, berbalik kepada misconception orang ramai terhadap ‘orang Petronas’; ya, aku kerja dalam Petronas, tapi aku TAK kerja offshore dan kerjaku ialah membuat methanol! 😉

This is what I do and I'm loving it! :)
This is what I do and I’m loving it! 🙂

“We Are Paid To Solve Problems”

Seperti yang aku katakan awal tadi, aku memang bersyukur sangat ditempatkan di kilang methanol ini. Apa yang aku buat sekarang tak ‘lari’ jauh daripada apa yang aku belajar di universiti dahulu. Dan tak ramai orang berpeluang ‘buat’ apa yang mereka ‘belajar’ dahulu.

(semoga aku jadi hamba yang benar-benar bersyukur)

Kalau di universiti aku belajar pelbagai ‘teori’ chemical engineering dan di alam kerjaya inilah segala teori itu perlu diaplikasikan. Bila dah masuk alam bekerja, barulah terasa ‘menyesal’ sebab dulu belajar semata-mata nak jawab exam. Heh. Banyak benda pun lupa dan perlu buat revision semula. 😐

But life is about continuous learning process kan? Hehe. Kalau lupa, kenalah buka buku balik. (cheh, as if it’s that simple, lagi-lagi bila ada kerja urgent dan kita tak tahu macam mana nak buat! erk.) (^_^”)

Bekerja dan mendapat gaji, harus menjadikan kita conscious tentang halal-haram dan keberkatan dalam apa yang kita buat. Kata-kata daripada seorang senior engineer yang juga merupakan guruku (yup, we literally call him ‘Guru’ because he is a process expert!) menjadi peringatan yang sangat berguna,

“We are paid to solve problems. That is what engineers do”

(sebelum meneruskan, baik aku cakap, aku belum layak digelar ‘engineer’ ya. Huhu. Masih belajar lagi untuk menjalankan ‘tanggungjawab’ sebenar seorang yang bergelar ‘engineer‘)

Soalan simple, kalau apa yang aku buat tak membantu ke arah ‘penyelesaian masalah’ itu, layakkah aku dapat apa yang aku dapat?

Menjadi pekerja baru, kita mungkin akan buat kerja-kerja yang kelihatan menial. Kita mungkin akan rasa , ‘eh, kenapa aku yang kena buat kerja ini?’. Tapi, satu-satunya cara untuk kita redha ialah apabila kita sedar bahawa ‘kita dibayar untuk bekerja’.

Jangan pernah merasa ‘kerja ini tak layak untuk aku buat’. Yakinlah bahawa pasti ada sesuatu yang kita boleh pelajari dan akan menjadi berguna buat kita daripada setiap pekerjaan yang diberikan kepada kita.

Workaholic

Sebelum memasuki alam pekerjaan, sering digambarkan bahawa workaholic itu sesuatu yang negatif. Ya, ada benarnya pernyataan itu. Namun, bagi aku, ianya benar untuk keadaan tertentu sahaja. Mungkin.

Contohnya workaholic yang negatif seperti seorang pekerja yang menghabiskan kebanyakan masa di pejabat sehingga tiada masa untuk suami/isteri dan anak-anak. Menghabiskan masa dengan kerja sehingga kesihatan tidak dipedulikan. Terlalu asyik dengan kerja sehingga tanggungjawab sosial diabaikan.

Workaholic yang negatif juga apabila seseorang melakukan kerja secara berterusan namun diri sendiri tertekan dengan apa yang dilakukan!

Jadi, apa-apa yang bertentangan dengan semua yang di atas adalah workaholic yang positif. (at least that’s how I understand it)

Semasa aku mula-mula masuk, ada rakan sekerja yang senior beberapa tahun memberi nasihat yang aku kira berguna:

“Show that you’re keen to learn”

“Kalau kau kerja 4 hari, lepas tu off-day 4 hari, kau pergi kerja juga 2 hari off-day tu. Kau guna masa tu untuk belajar. Kalau tak, bila lagi kau ada masa nak belajar”

“Jangan asyik jawab ‘tak tahu’ kalau orang tanya, sampai satu tahap orang tak akan tanya kau apa-apa lagi – sebab bagi diorang ‘budak ni, kalau tanya apa-apa pun bukannya dia tahu, baik tak payah tanya’ – kita tak mahu jadi macam tu. Jadi, belajarlah”

“Kalau nak belajar, kita kena jadi ‘penyibuk’ dengan kerja orang lain. Walaupun tu bukan kerja kita, kita kena ‘menyibuk’ nak tahu. Menyibuk dekat orang mekanikal, orang instrument. Barulah banyak yang kita dapat belajar”

Jika menurut nasihat tersebut di atas, ia memerlukan seseorang untuk menjadi workaholic, eh?

Sesungguhnya, aku sangat menghargai mereka yang sentiasa positif dan sudi berkongsi nasihat dan pelajaran berguna seperti ini! Semoga Allah memberkati mereka atas kebaikan yang dikongsikan.

Apa yang boleh aku simpulkan, selagi masih bujang dan tiada komitmen (keluarga), tiada salahnya menghabiskan  lebih masa di tempat kerja. It’s a plant and there’s a lot to learn. It is not necessarily about being workaholic, it’s just that you have nothing better to do at home. Kan?

(mind you, I don’t have Astro or even free TV channel in my rented house here in Labuan)

Tapi hidup tak selalu cerah.

Ada juga yang tidak begitu positif dan suka mempersoalkan. C’est la vie. Haih.

Kerja Untuk Duit?

Satu persoalan yang akan hinggap apabila cakap pasal kerja ialah ‘untuk apa kita bekerja sebenarnya?’

Baru-baru ini, aku ada tulis satu status di facebook:

“Beza

‘bekerja untuk mendapat duit’

dengan

‘bekerja untuk mendapat berkat duit’

Kalau kita hanya bekerja untuk mendapat duit, maka kita akan berkira-kira dengan apa yang kita buat. Kalau kena kerja lebih sikit, kita akan rasa diri kita dianiaya, rasa diri perlu dibayar lebih lagi. Sedangkan hakikatnya, mungkin saja  selama ini kita dapat ‘lebih’ daripada apa yang kita ‘layak’ dapat.

Maksud aku, adakah apa yang kita buat setimpal dengan gaji yang kita dapat? Cuba lihat ramai lagi orang di luar sana, kerja mereka lebih memenatkan daripada apa yang kita buat namun pendapatan mereka tidak sebanyak yang kita dapat.

Ambil contoh buruh kasar ataupun orang yang kerjanya saban hari mencuci kereta. Ataupun petani yang membanting tulang di bawah terik mentari namun tanamannya hanya dapat dijual dengan harga yang begitu murah (dan orang kelas pertengahan bising dengan harga sayur yang mahal?)

Ini mengingatkan aku pada perkongsian Prof Dr Muhaya tentang etika bekerja. Kata beliau, dalam bekerja ini, perlu ada sifat:

  • ubudiyyah – rasa penghambaan kepada Allah i.e. buat kerja untuk dapat redha Allah
  • mas’uliyyah – rasa kebertanggungjabawan i.e. buat kerja dengan sepenuh rasa tanggungjawab, fikir apa implikasi kalau kerja itu tidak siap terhadap orang lain dan juga syarikat
  • itqan – buat kerja dengan bersungguh-sungguh dan kualiti terbaik (bukan secara cincai)

Jadi, dalam memaknakan pekerjaan yang dilakukan, aku cuba mengingatkan diri tentang perkara seumpama ini. Bekerja di dalam plant, apa yang paling utama adalah safety. Memelihara nyawa dan harta adalah perkara yang dituntut dalam islam.

Kita boleh pilih untuk kerja secara sambil lewa ataupun dengan penuh makna. Terpulang. Kita buat macam mana pun, gaji masih masuk dalam akaun kita setiap bulan, bukan?

Namun, apabila keberkatan yang kita cari, kita akan sedar bahawa pekerjaan yang kita lakukan bukan semata-mata kerana duit yang kita dapat. Ianya harus lebih daripada itu.

Penutup

Kerja, ada masanya best. Ada masanya juga tak best. Heh. Ada masa rajin, ada masa malas. Manusia, biasalah.

Sebenarnya aku tengah ada kerja yang perlu disiapkan. Ada material balance yang aku kena buat. Tapi sebab stuck, lalu sampailah aku kembali ke laman myfikrah ini. Kalau aku nak cerita apa yang aku tulis ni dekat orang, tak ada orang yang nak dengar barangkali. Hehe. Jadi aku tulislah di sini. 😀

Sentiasa, apa yang aku tulis ini lebih kepada peringatan buat diri sendiri. Ingatkanlah aku andai aku lupa.

Akhir kata, satu hadith yang sangat memotivasikan bagi setiap insan bekerja:

Rasulullah S.A.W. berkata,

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain

(Hadith Riwayat Ahmad)

Anyways, selamat bercuti Kaamatan dan Gawai! 🙂

Aku? Esok (1 Jun) akan mula kerja shift dan buat pertama kalinya bekerja untuk shift malam insyaAllah. Heh.

Allahu’alam.

plant

The Winter Dilemma

Pertimbangan berat semasa memasuki cuti winter saban tahun ialah; antara duduk di rumah atau keluar dari rumah. Cuti winter biasanya 3 minggu dan menjadi tradisi selepas cuti itu akan diadakan peperiksaan akhir semester.

Musim winter di UK juga meriah dengan penganjuran pelbagai program pembangun jiwa oleh organisasi muslim Malaysia. Sungguh meriah!

Dilemma

Selaku individu, kebiasaannya ada beberapa pilihan untuk dilakukan semasa cuti winter di UK:

  1. Duduk di rumah dan menelaah sepanjang hari sehingga tiba hari peperiksaan
  2. Keluar dari UK; melancong ke serata Eropah/Timur Tengah (biasanya hendak ‘lari’ dari kedinginan musim sejuk)
  3. Menghadiri program tarbiyah dan pembangun jiwa anjuran pelbagai organisasi da’wah

Berikut rasional yang mungkin berputar-putar di minda individu tersebut dalam membuat pilihan:

“Aku tak boleh buang masa. Aku perlu duduk rumah sahaja cuti winter ni. Banyak silibus yang aku perlu ulangkaji. Past year papers banyak yang aku kena buat. Aku kena skor exam Januari nanti. Aku mesti cemerlang, kalau cemerlang, baru orang tahu betapa bagusnya aku!”

“Cuti winter, masa yang aku tunggu-tunggu! Dah penat studi satu semester, aku perlu rehatkan otak aku ni. Kalau pergi jalan-jalan pusing Europe, best jugak. Kebetulan dah ada kat sini kan. Ambik gambar banyak-banyak, boleh tunjuk kat orang nanti betapa banyak negera aku dah jelajah! Oh yeah!”

“Winter gathering? Hurm, aku rasa pengisian dalam program tu aku pernah dengar kot. Kalau tak pergi pun tak apa, nanti aku boleh tengok rakaman program. Biasanya diorang ada rakam. Plus, apa yang ustaz tu cakap, boleh je baca kat blog/buku dia, kat internet pun berlambak. Okeh, tak apa kot tak pergi.”

Renung Tenung

Secar idealistiknya, mungkin ramai beranggapan bahawa jika cuti dihabiskan di rumah, maka banyaklah silibus yang boleh diulangkaji. Kebenarannya, tidak 100% cuti winter itu kita akan dapat mengulangkaji. Mungkin benar, kita mampu menelaah/membuat past year papers hingga 8 jam sehari, tapi tentunya menjadikan diri berada dalam suasana yang ‘stressful’.

Lantas, 5 jam dalam sehari dihabiskan dengan menonton drama di internet (untuk ‘release stress’ katanya). (-_-“)

Pabila tiba musim cuti winter, melancong merupakan salah satu agenda yang bermain di fikiran ramai pelajar luar negara. Melancong itu sesuatu yang sangat menarik. Melihat tempat baru dan berbeza daripada yang pernah kita lihat. Memang mengujakan!

Teringat saya pada pesan seorang senior sebelum saya berangkat ke UK,

“Kalau kamu berhasrat untuk melancong di sana nanti (sebab dapat elaun banyak), pastikan di setiap tempat yang kamu pergi itu, kamu bukan hanya membawa pulang gambar tetapi yang paling penting pastikan ada pelajaran berguna yang kamu dapat”

Berapa banyak pelajaran yang kita dapat hasil pelancongan kita? Adakah lebih banyak daripada gambar yang kita ambil? Tidaklah melancong itu salah namun bagaimana kita meletakkan tujuan dan harapan daripada pelancongan kita itu amat perlu dititikberatkan agar ia tidak menjadi sesuatu yang sia-sia.

Kadang-kadang terasa hairan, perasaan berat menerjah apabila hendak membuat keputusan untuk ke program winter yang membangun jiwa. Yuran terasa mahal. Nak beli tiket untuk transportation lagi. Benar, berat itu memang dirasakan.

Namun, mungkinkah ianya bisikan syaitan yang tidak mahu melihat umat manusia kembali dan mendekatkan diri kepada Allah?

Kembalikan Kepada Allah

Untuk kejayaan exam, pemberi kejayaan ialah Allah. Ya, kita perlu berusaha – itu wajib. Namun, kita juga perlu menyeimbangkan urusan hidup ini agar fokus kita bukan hanya untuk berjaya dunia tapi berjaya akhirat juga.

Untuk berjaya akhirat pun perlukan ilmu, juga perlukan keikhlasan, perlukan pemahaman tentang erti pengorbanan; dan bagi saya program-program pembangun jiwa yang biasa dianjurkan semasa cuti winter mampu ‘mendidik’ kita dari aspek tersebut.

Pernah sahaja saya membuat keputusan untuk tidak hadir pada sebuah program musim sejuk, kononnya ingin menelaah. Namun, akhirnya saya sedar, bukan ‘banyaknya’ masa yang diluangkan menentukan kejayaan tetapi ‘berkatnya’ masa yang ada walaupun sedikit.

Contoh, ‘berkatnya masa’ ialah, walaupun masa untuk belajar sedikit tapi lebih cepat faham dan ingat apa yang dipelajari. Sebaliknya, ‘masa yang tak berkat’ ialah masa yang disangka banyak untuk ulangkaji tetapi sukar untuk faham, masa pula dihabiskan kepada perkara harus/makruh yang tak mendatangkan pahala.

Sesungguhnya, majlis ilmu seperti program-program di musim winter adalah tempat di mana berkumpulnya para malaikat. Majlis ilmu juga merupakan peluang untuk mendapatkan keampunan yang seluas-luasnya daripada Allah taala (maksud hadith).

Memikirkan dosa-dosa kita dan sedikitnya amalan yang kita lakukan, adalah rugi jika kita melepaskan peluang menghadiri majlis ilmu seumpama ini.

Apa Yang Paling Bermakna Di Akhirnya?

Pasca graduasi, ternyata yang paling saya rindui kini dan memberi impak besar kepada hidup saya ialah program-program pembangun jiwa yang pernah saya sertai khususnya di musim winter. Bukan nota kuliah universiti dan bukan juga keseronokan melancong ke sana sini.

Perhimpunan Ukhuwwah Insaniyah Seluruh Ireland (PUISI) – program pembangun jiwa yang aku sertai pada musim sejuk pertamaku (Disember 2008)

Ramai orang yang telah ke program-program pembangun jiwa dan tak ada yang saya lihat antara mereka yang gagal dalam hidupnya.

Jika kejayaan akademik jadi sandaran; ramai antara mereka telah berjaya menggenggam segulung ijazah, mendapat kerja, berumahtangga, mendapat cahaya mata, ada kereta, dsb – sama seperti orang lain juga. Alhamdulillah.

Jika gambar-gambar percutian di Eropah menjadi ukuran; di akhirnya gambar hanya tinggal gambar yang hanya tersimpan di dalam harddisk mahupun album.

Namun,

– ilmu yang ditimba membantu diri memahami agama dengan kerangka yang lebih luas dan mendalam, yang amat diperlukan untuk mengislahkan diri dan ibadah seharian yang dilakukan;

– pertemuan dengan ramai insan menginspirasikan yang membuatkan kita ingin jadi seperti mereka, menjadi diri yang lebih baik daripada semalam;

– perkenalan yang membuahkan persahabatan yang berkekalan hingga ke hari ini; dipertemukan dengan sahabat yang sentiasa sedia membantu di kala kita memerlukan;

– cabaran terlibat dalam organisasi penganjur yang mendidik sikap kepemimpinan, kerjasama, toleransi, berlapang dada, serta keupayaan untuk ‘agree to disagree’ yang menjadi bekal untuk ‘survive’ di alam kerjaya dan bermasyarakat;

…dan banyak lagi; semua itulah yang ditawarkan oleh sebuah program pembangun jiwa di musim sejuk!

Hampir pasti, semua itu tidak akan kita dapati jika kita memilih untuk menghabiskan cuti winter dengan duduk di rumah mengulangkaji semata-mata atau mengembara di serata Eropah untuk mengambil gambar.

Penutup

Apakah cuti winter itu menjadikan kita insan beruntung atau tidak, ia terserah kepada pilihan kita. Untung dunia kita mahu, untung akhirat jangan dilupa.

Ambillah kesempatan untuk menyertai program-program musim sejuk di UK/Ireland pada Disember ini buat yang masih berada di sana. Semoga mendapat keredhaan Allah di akhirnya.

Banyak pilihan yang boleh kalian pilih, antaranya:

Rehlah Insaniah Seluruh England (RISE)

dan juga,

Perhimpunan Ukhuwwah Insaniyah Seluruh Ireland (PUISI)

Seeru ‘ala barakatillah!

🙂

Allahu’alam.

Cuti Panjang Di Hadapan?

“Hope this will keep us going…”

Alhamdulillah. Submitted the LAST report for my academic years as an undergraduate (insyaAllah) – although I’m not really sure about the content of the report. Not easy. Not easy. (T_T)

Now, tawakkaltu ‘ala Allah.

Unofficially ‘tamat’ zaman mahasiswa?

Apa-apa, pun yang pasti hidup bukan akan jadi lebih mudah, kalau kita pilih jalan hidup orang beriman. Always, remind me when I do wrong.

p.s. feeling like writing a long post since a couple of days ago but not into it at the moment. Tengah tahan mengantuk. Had a sleepless night  but don’t want to sleep now (I want the normal sleeping pattern back!). Off to Southampton tomorrow to meet Wardina, eh, to get as much knowledge as I could from Wardina. ;P insyaAllah. 🙂

Allahu’alam.

Last Lap?

Agak lama semenjak kali terakhir aku menulis di sini. To be honest, kalau ada benda yang sama tentang aku semenjak dulu ialah apabila aku duduk di hadapan skrin laptop dan menghadap interface WordPress.com ini (dan juga blogger.com sebelum ini). Sedar tak sedar dah masuk 6 tahun aku memblog! Walaupun aku akui apa yang aku tulis di awal-awal dahulu terasa lebih ‘bebas’ berbanding tahun-tahun kebelakangan ini.

Mungkin dulu lebih innocent. Tapi hanya aku yang boleh dipersalahkan atas alasan untuk tidak lagi menulis dengan bebasnya.

Haih.

Hari ini, aku ingin menulis tanpa apa-apa sub-heading. Biar jari-jemari ini menari di atas keyboard ini dengan bebasnya. Bolehkah? Lihat saja di akhirnya nanti bagaimana. ^^

Alhamdulillah wa astaghfirullah. Aku takut kalau aku tak cukup bersyukur. Nikmat Allah bagi sangat banyak. Tapi pada masa yang sama aku khuatir juga, kalau Allah uji dengan ujian berat, aku tak mampu nak hadapi. Tapi Allah Maha Tahu apa yang mampu aku tanggung dan pikul. Cuma aku sahaja yang perlu yakin.

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya…”

(Surah al-Baqarah: 286)

Sedikit update kehidupan. Selepas temuduga Februari lalu, hidup diteruskan dengan projek kedua pada semester ini. Kalau sebelumnya kami perlu membuat Product Design Project, selepas itu disusuli pula dengan Process Design Project. Antara dua projek itu, ada gap lebih kurang 5 hari, di mana 3 hari daripadanya department menyediakan slot development talks untuk kami. Antaranya kami ada sesi bersama seorang coach yang mengongsikan kepada kami presentation skill. Lain-lain, talks tentang career-related. Menarik. Terima kasih kepada department.

Untuk Process Design Project, kali ini barulah benar-benar merasa (sedikit-sebanyak) menjadi seorang chemical engineer itu. Di mana kami perlu men-design PROSES. Chemical engineer skop kerjanya bukan mencipta bahan kimia atau bom dan sebagainya (itu kerja Chemist) tapi skop kerjanya bertumpu kepada menghasilkan kondisi sesebuah proses agar proses itu mengeluarkan hasil yang optimum (high yield, minimum waste, minimum cost, etc).

*****

At this point aku tertanya-tanya, kalau ada manusia yang benar-benar kenal aku inside-out? Yang tak expect apa-apa daripadaku?

*****

Untuk Process Design Project itu, ada 2 bahagian. Bahagian pertama ialah secara berkumpulan. Alhamdulillah sudah selesai 2 minggu lepas (sebelum cuti Easter bemula). Ini hasilnya:

Pengalaman menarik, I would say. Aku dah luahkan sebahagiannya di Twitter semasa dalam proses menyiapkannya. Apa-apa pun, gembira sebab diberi kepercayaan untuk membawa fail bersaiz 70 mm daripada library ke department untuk submission. Selepas sleepless night, alhamdulillah kami sempat mem-print dan menghantarnya 15 minit sebelum deadline! 😛 (anyway, kami bukanlah kumpulan yang terakhir ya!).

Kemudian, aku ‘hadiahkan’ diri dengan makan tengah hari di Yen Sushi dan…


🙂

Lepas habis submission, bermulah cuti Easter 2012. Cuti Easter terakhir buatku eh? InsyaAllah.

Tapi hidupku sebagai pelajar tahun akhir chemical engineering belum tamat. Apa yang menanti ialah bahagian kedua Process Design Project iaitu bahagian individu di mana kami perlu men-design salah satu unit operation yang ada dalam proses kami. Aku telah dapat (atau pilih) membrane separation unit to separate carbon dioxide from nitrogen.

Kami diberi masa 3 minggu (solid) untuk menyiapkan tugasan itu. Kalau yang hebat, mungkin 5 minggu (tambah 2 minggu yang seharusnya diperuntukkan untuk cuti). Kini, tinggal esok sahaja lagi sebelum cuti Easter ini tamat. Aku ada cuba untuk membuat headstart tetapi ia tak seberjaya yang diinginkan. Ada saja yang membantutkannya. Apa-apa pun teruskan berusaha! InsyaAllah.

Isnin ini akan bermula secara rasmi untuk semua pelajar tahun akhir bertungkus-lumus menghasilkan report terbaik dan terakhir sepanjang kehidupan sebagai pelajar undergraduate kami. Seperti yang aku katakan, ada 3 minggu untuk kami menyiapkannya. Yosh! insyaAllah. Tolong doakan aku ya kawan-kawan semua.

Sebab itulah post kali ini bertajuk ‘Last Lap’. Ya, secara literalnya memang pusingan terakhir. Pecutan terakhir. Curahan tenaga terakhir. Sebelum sampai ke garis penamat. Walau bagaimana baik/teruk pencapaian dalam tahun-tahun sebelum ini, ini ialah peluang terakhir untuk memberikan yang terbaik. Bukan moment untuk sambil lewa atau semadi nadai – dalam bahasa yang lebih familiar bagi orang Sarawak.

Ah, Sarawak. Miri. Bila sebut Miri, Sarawak banyak yang bermain di fikiran ini. Membuatku tertanya, di mana kaki ini akan menapak selepas ini? Antara kemahuan dan keperluan. Antara kesukaan dan cita-cita. Antara perancangan dan perjalanan. erk! Tak dapat untuk aku tuliskan apa-apa. Jika difikirkan pun, hanya menemukan aku pada kebuntuan. Tiada apa-apa yang dapat dipastikan olehku, walaupun hakikatnya telah lama Allah tentukan, cuma aku yang belum tahu.

Aku ada perancangan. Well, tidaklah begitu detail, tetapi secara kasarnya sahaja. Aku cuma harap antara dua; iaitu, Allah memberkati apa yang aku rancang dan aku hidup seperti yang aku rancang ATAU,  jika Allah menentukan selain daripada yang akal dangkalku rancang, aku harap Allah berikan kekuatan kepadaku untuk menempuhinya (ia boleh jadi sesuatu yang aku tidak suka bukan?).

Hidup bukan untuk sentiasa dapat apa yang kita suka, hidup adalah untuk buat apa yang Allah redha. Semoga aku sentiasa ingat akan itu dan beramal dengannya.

Ujian yang aku hadapi mutakhir ini pelik dugaannya. Mungkin bukan ujian kelaparan seperti ramai di kepulauan Afrika, atau ujian peperangan seperti di Timur Tengah, dan lain-lain ujian yang nampak secara fizikalnya. Allahu Rabbi sahaja yang Tahu dan aku sendiri kadang-kadang keliru dan sukar untuk mentafsirkannya. Petunjuk-Nya jua yang aku harapkan. Semoga aku keluar daripada ujian ini dengan hasil yang terbaik dan dalam keadaan yang Allah redha.

Ok lah, cukup di sini rasanya untuk kali ini. Sebenarnya aku penat dengan expectation yang kadang-kadang tak manusiawi. Apakah hanya aku yang membayangkan semua expectation itu sedangkan hakikatnya tiada? Ada atau tidak, ia menjadi permasalahan kerana itu yang aku tafsirkan daripada layanan yang orang berikan. Tapi, aku juga akui, expectation itu yang buat kita agar sentiasa terus usaha baiki diri. Jadi, just live with it, I guess. C’est la vie!

Sangat dihargai andai manusia boleh terima yang tak ada manusia lain yang sempurna. Tapi ketidaksempurnaan itu tidaklah sampai menjadikan kita culas dalam berusaha.

Aku manusia berusaha tapi bukan untuk jadi sempurna.

Kesimpulannya, aku hanya manusia.

Allahu’alam.

Tazkirah Di Suatu Petang

Semalam, usai solat Asar berjemaah dengan seorang sister dari Sudan, tak sempat hendak baca doa, dia bertanya kepadaku, “Do you know the morning/evening azkar?” (aku rasa dia nak ajak aku baca azkar tersebut bersama-sama)

*blur sekejap*

“Sorry?” kataku. Lalu dia mengambil satu buku kecil di rak buku di surau itu dan menyerahkannya kepadaku. Sekali imbas, macam al-mathurat (tapi tak 100% sama). Dalam buku kecil itu ada banyak potongan surah serta zikir dan doa harian.

*dipendekkan cerita*

Sister dari Sudan tersebut mengingatkan aku tentang 2 perkara:

1) Bacalah zikir harian setiap selepas Subuh dan Asar (kalau kita di Malaysia, mungkin familiar dengan al-mathurat)

2) Buat solat istikharah setiap hari/masa (sebaiknya sebelum Subuh)

Katanya, buat solat istikharah bukan semata-mata bila kita tak pasti nak buat keputusan sahaja. Dia memberi contoh, setiap pagi dia akan meninggalkan rumah, dia buat istikharah sebelumnya (aku assume sebelum Subuh).

Dia kata, dengan membuat istikharah, dia turut meniatkan dengan istikharah itu dia menyerahkan kepada Allah bahawa jika keluar rumah pada hari itu adalah baik baginya, Allah akan memudahkan.

Jika keluar rumah pada hari itu bakal memudaratkan atau jika ianya lebih baik untuk dia tidak keluar, maka Allah mungkin tidak akan mempermudah urusannya keluar.

Untuk zikir harian, dia kata zikir itu penting sebagai permohonan kita untuk sentiasa dalam perlindungan Allah. Selain itu, diharapkan Allah akan memberikan kita ‘keberkatan masa’ (i.e. dapat banyak manfaat dalam masa singkat).

Akhirnya, jika segalanya kita serahkan pada Allah, walau “teruk” macam mana pun hari yang kita alami, kita tetap redha dan tenang sebab kita dah serahkan semunya kepada Allah dan kita yakin bahawa itulah yang terbaik untuk kita dari Allah.

******

Subhanallah. Jazakillahu khair sister for such a beautiful reminder! May Allah bless her always.

PSI: Temuduga Berstruktur (Bahagian 2)

Dalam post sebelum ini aku telah menceritakan sedikit sebanyak apa yang berlaku dalam engagement session bersama Petronas pada malam Sabtu tersebut. Baik, aku sambung dari situ ya. 😉

Jadi, selesai saja sesi QnA, kami dibahagikan kepada dua. Satu kumpulan student yang mengambil aliran teknikal yakni engineering dan satu kumpulan lagi yang mengambil bidang bukan teknikal seperti accounting & finance dan economics. Dalam sesi ini basically adalah rentetan daripada sesi QnA yang dibuat sebelumnya. Dalam sesi ini, kami boleh bertanya soalan yang mungkin lebih spesifik dengan bidang teknikal atau bukan teknikal.

Mitos dan Realiti

Aku rasa sesi tersebut sangat bermanfaat. Salah satunya ialah melalui penjelasan dan perkongsian pengalaman daripada para delegasi, kami didedahkan sedikit sebanyak realiti bekerja di lapangan sebenar. Selama ini di universiti, kita hanya mempelajari teori demi teori, namun bagaimana hendak menghubungkan teori dengan realiti, itulah yang lebih utama sebenarnya.

Kalian mungkin boleh jadi seorang yang hebat dari segi teori dan mendapat deretan A. Namun, jika gagal mengadaptasi dengan realiti, mungkin sukar untuk diaplikasikan segala teori yang diketahui itu. Ada satu analogi yang sangat menarik yang dikongsikan oleh delegasi tersebut. Dia berkata (lebih kurang maksudnya), “Kalau di universiti, anda akan mendapat assignment yang berbunyi begini:

A failure has been detected at one of the operating units on the plant. The failure must be resolved quickly as any delay would cost the business because the plant will need to be shut down while the problem is being fixed. As the project engineer you are required to investigate on what happened and prepare a report for it. The length of the report must not be less than 2500 words.

As a guidance, the following questions are provided for you to prepare the report:

  • What had cause the failure (e.g. specific instrument)
  • What are the immediate measures that need to  be taken
  • What are the long term measures that need to be taken
  • How can the incident be prevented in the first place
  • How much the failure had cost the business, do some economic analysis in it
  • ….

The deadline of the report is two weeks from now.”

Dalam alam realiti (ketika sudah mula bekerja) nanti, apa yang membezakan? Nanti, apa yang kita akan dapat hanyalah:

“A failure has been detected at one of the operating units on the plant”

Itu sahaja. Tidak ada penerangan lanjut tentang apa yang kita perlu buat. Tidak ada bullet points yang boleh meng-assist kita bagaimana untuk meng-approach sistuasi itu. Tidak ada panduan ‘bilangan patah perkataan’ i.e. panjang mana report yang kita perlu buat. Tidak ada ‘deadline’ yang jelas bila report itu perlu disiapkan.

Tiba-tiba sahaja, kita dipanggil oleh bos dan diminta untuk ‘fix the problem. ASAP!’

Jadi di sinilah kemahiran-kemahiran lembut (soft-skills), kemahiran berfikir, kemahiran bekerja dalam kumpulan, dan lain-lain (seperti yang aku ceritakan dalam post sebelum ini) diperlukan. Di alam realiti, kita tidak boleh lagi menjadi dependent dengan sesuatu yang lain untuk memberi panduan kepada kita dalam mencari penyelesaian kepada apa jua permasalahan yang timbul.

Tidak ada ‘lecturer‘ yang boleh memberi outlines kepada kita apakah langkah-langkah penyelesaian masalah yang sesuai. Semuanya perlu bermula dengan inisiatif diri sendiri. Satu tips yang dikongsikan oleh delegasi tersebut ialah (lebih kurang maksudnya),

“Ask the right question, then find the right answer”

Ketua Delegasi (Sponsorship & Talent Sourcing Unit)

‘Apa Yang Boleh Saya Sumbangkan?’ Atau ‘Apa Yang Boleh Saya Buat Untuk Menyumbang?’

Pasti kalian pernah mendengar ‘rungutan’ daripada para senior yang sudah mula bekerja tetapi pekerjaan yang mereka lakukan tidak ada kaitan dengan bidang yang mereka pelajari selama ini di universiti. Dalam keadaan ekonomi yang mencabar ini, kita tidak dapat terlalu memilih pekerjaan. Sebaiknya, apa sahaja peluang pekerjaan yang diterima harus diambil walaupun ianya mungkin tiada kaitan dengan apa yang kita pelajari di universiti.

Tidak kurang ramainya para fresh graduates, apabila mereka memasuki alam pekerjaan, ada kecenderungan untuk mereka bertanyakan pada diri, ‘Apa yang boleh saya sumbangkan kepada syarikat ini dengan ilmu yang telah saya pelajari di universiti?

Apa yang menjadi permasalahan kepada mentaliti seumpama itu ialah apabila mereka mengalami ‘kebuntuan’ dalam pekerjaan mereka, ianya akan membuatkan mereka berasa ‘down’. Mereka mungkin akan berputus asa dan memberi alasan, ‘Macam manalah aku nak buat benda ni, aku tak pernah belajar semua ni di universiti!’

Dengan sikap itu, dia tidak akan dapat menyelesaikan permasalahan yang dihadapi dan dia juga tidak akan berasa gembira dengan pekerjaannya. Bukankah menyedihkan? 😦

Oleh itu, para delegasi itu mengingatkan kepada kami bahawa bukan apa yang kita tidak tahu menjadi persoalannya tetapi sejauh mana kita berusaha untuk menjadikan diri kita tahu. Justeru, persoalan yang lebih sesuai untuk ditanyakan kepada diri ialah, ‘Apa yang boleh saya buat untuk menyumbang?

Mungkin inilah antara ciri-ciri employable employee yang diinginkan oleh Petronas (atau mana-mana majikan) – kemampuan untuk mengadaptasikan diri. Dalam kalangan delegasi itu sendiri, sekurang-kurangnya 2 daripada mereka mempunyai pengalaman ‘di universiti belajar lain, bila masuk ofis dapat kerja lain.’

Yang pertama, seorang graduan geology dari Kanada (sekitar 80-an). Ketika beliau memohon kerja di Petronas selepas tamat belajar, hanya 2 orang geologist yang diperlukan dalam Petronas pada ketika itu. Beliau tidak berjaya untuk mendapatkan salah satu posisi geologist itu (tetapi beliau tersenarai sebagai top 5 final candidates) dan terpaksa menceburkan diri dalam bidang IT di Petronas. Bayangkan!

Namun kini, beliau telah menjadi pakar dalam bidang tersebut dan bertanggungjawab dalam pengumpulan dan penghasilan data bagi kegunaan kerja-kerja upstream yang dilakukan oleh Petronas. Malahan beliau juga memegang posisi penting dalam pekerjaan beliau. Mungkin kalian bertanya, bagaimana beliau boleh menjadi pakar dalam bidang IT (yang tidak dipelajarinya di universiti)? Jawapannya, segala kepakaran dan kemahiran itu didapati daripada pengalaman yang beliau dapat daripada pekerjaan yang dilakukan.

Yang kedua pula merupakan seorang mechanical engineer by training, namun kini menjadi seorang senior process engineer (atau lebih dikenali umum sebagai chemical engineer) dalam Petronas. Lebih kurang sama juga apa yang terjadi kepada beliau, iaitu ketika beliau mula-mula masuk ke dalam Petronas, beliau telah dilibatkan dalam projek yang berkaitan dengan process plant. Kemahiran baru itu dipelajari daripada pengalaman dan bukannya pendidikan formal di universiti.

Mengaitkan semua ini dengan temuduga, ciri-ciri adaptability ini perlu ditonjolkan dalam CV dan juga semasa sesi temuduga. Kesediaan untuk belajar benda baru, tidak malu bertanya, dan resourceful sangat membantu untuk survive dalam alam pekerjaan yang tidak boleh dijangka. Salah seorang delegasi menyatakan bahawa, waima diberikan kerja mem-fotostat sekalipun perlu dimanfaatkan sebaik-baiknya!

Bukan pada ‘kerja mem-fotostat’ itu yang perlu di-highlight-kan tetapi ilmu yang diperolehi ketika mem-fotostat itu yang lebih bernilai. Katanya, sambil mem-fotostat helaian demi helaian kertas itu, peluang itu perlu digunakan untuk membaca apa yang terkandung dalam dokumen itu. Mungkin saja apa yang difotostat tiada berkaitan dengan kerja kita namun maklumat yang terdapat dalamnya mungkin boleh memberi nilai tambah kepada diri yang mungkin berguna pada suatu masa nanti!

Akhirnya engagement session pada malam itu tamat sekitar pukul 11 malam. Sebelum bersurai, sempat juga kami mengambil gambar beramai-ramai bersama para delegasi (sayangnya semua kamera yang diugunakan pada ketika itu adalah milik delegasi atau student advisor kami).

Oh, sebut tentang gambar, ada satu gambar yang aku rasakan menarik. Hehe. Sebabnya, dalam gambar candid yang diambil oleh kawanku Imeyk, aku sempat berada dalam satu gambar bersama dengan 2 orang yang telah melakukan temuduga ke atasku pada keesokan harinya. 😀

Hari Temuduga

Hari Ahad pun menjelma. Temudugaku dijadualkan pada petang Ahad itu. Semenjak pagi, pastinya terasa sedikit (atau banyak?) nervous. Aku keluar dari hotel pada pukul 11 pagi dan menuju ke Malaysian Hall untuk menanti di sana sebelum ke lokasi temuduga. Alhamdulillah, sampainya di sana, aku bertemu dengan rakan-rakan lain yang sedang/telah habis bersarapan di mana mereka kesemuanya telah selesai dengan temuduga. Aku pula tidak lalu untuk makan (walaupun terdapat banyak pilihan makanan eksotik Malaysia di sana!) (-_-“)

Alhamdulillah, aku bersyukur kerana kesempatan bertemu mereka sedikit-sebanyak mengurangkan rasa nervousku. Mereka mengongsikan pengalaman ditemuduga dan memberikan tips-tips yang boleh aku bersedia sedikit-sebanyak dengannya. Semoga Allah merahmati dan memberkati semua yang sudi berkongsi itu! Allahumma ameen.

Setelah selesai menunaikan solat jamak Zohor dan Asar di Malaysian Hall, aku pun mula bergerak untuk menuju ke lokasi temuduga di Hilton Metropole London. Rakan-rakan lain juga sebahagiannya sudah siap-siap untuk pulang ke tempat masing-masing. Sempat juga kami bergambar sebelum berpisah.

Dari kiri (berdiri): Fauzana (Warwick), Faiz (Exeter), Iman (Warwick), Zaki (London), Habibah (Warwick), Farrah (Lancaster), Hanis (Leeds), Mana (Birmingham), Syafiqah (Bath), Izzaty (Leeds); (duduk) Long Haffiz (London), Qama (Durham), Said (France); Imeyk (photographer) 🙂

Temuduga Berstruktur Petronas (PSI)

Apa yang ingin aku kongsikan di sini bolehlah sedikit-sebanyak dijadikan rujukan andai kata pada masa depan ada junior yang bertanya tentang pengalaman melalui PSI (hehe. Sebabnya aku pun bertanya kepada seniorku pengalaman mereka, sebelum aku terlupa banyak perkara, mungkin elok juga kalau buat catatan ini). (^_^”)

Aku tiba di Hilton Metropole London sekitar pukul 1.30 petang. Sementara menunggu giliranku untuk temuduga, aku menanti sambil berborak dengan 2 orang lagi kawan dan student advisor kami. Beliau menceritakan pengalaman beliau bekerja di Petronas Dagangan. Banyak kisah menarik yang beliau ceritakan. Tidak lupa juga beliau memberikan sedikit kata semangat untuk temuduga.

Student Advisor yang sangat supportive dan prihatin, En Shahfree

Sekitar pukul 2.30 petang aku masuk ke dalam sebuah bilik menunggu. Di dalam bilik itu ada dua lagi calon temuduga sedang mempersiapkan diri dengan case study mereka. Sebelum aku diberikan case studyku pada pukul 3 petang, aku diminta untuk mengisi borang application for employment. Sekitar pukul 3.30 petang barulah aku masuk ke bilik temuduga.

Secara kasarnya, temuduga ini bolehlah dibahagikan kepada 3 bahagian.

PSI: Bahagian 1

Pertama sekali, mereka meminta untuk aku memperkenalkan diri. Ringkas sahaja, sambil aku bercakap mereka juga bertanya soalan-soalan yang berkaitan dengan diri. Mereka juga bertanya apakah strengths dan weaknesses diri. Kemudian, mereka meminta supaya aku menceritakan satu pengalaman yang aku rasakan mencabar di mana outcomenya positif.

Untuk makluman kalian, sambil mereka bertanya dan aku bercakap, mereka juga membuat catatan pada borang yang ada di hadapan mereka. Apa yang aku boleh katakan dalam soalan ketiga itu, mereka prefer jika aku boleh menceritakan satu pengalaman di mana dalam pengalaman itu aku ada mengaplikasikan beberapa langkah seperti mengenal pasti masalah, menyelesaikan masalah, membuat keputusan, dan sebagainya.

Aku telah memilih untuk menggunakan penglibatan dalam jualan cendol FUIYO 2009 sebagai contoh pengalaman. Apa yang perlu aku buat ialah ‘bercerita’ pengalaman itu dan mereka bertanya soalan untuk mendapatkan maklumat yang mereka inginkan. Antara soalan yang yang boleh aku tafsirkan:

  • Apa pengalaman mencabar
  • Adakah dalam pengalaman itu aku ada membuat pilihan (daripada beberapa pilihan yang ada)
  • Apa yang aku buat dalam proses untuk membuat pilihan akhir (i.e. screening process yang mungkin dilakukan seperti menilai options yang ada; menetapkan kriteria bagi ‘memotong’ mana-mana pilihan yang tidak feasible untuk membuat narrowing down of the available options)
  • Menjustifikasikan kenapa akhirnya aku memilih untuk membuat pilihan itu
  • Adakah ada sesi perbincangan/brainstorming terlibat dalam membuat keputusan itu (di mana kita terlibat dengan kerja secara berkumpulan, berkomunikasi, etc)
  • Selepas buat pilihan, apa tindakan seterusnya daripada aku (follow-up procedures)
  • etc.

Yang aku senaraikan itu secara kasar sahaja (aku pun tak ingat exactly apa yang mereka tanya). Ianya sangat spontan dan bergantung pada respon yang kita berikan. Jika mereka merasakan jawapan kita tidak cukup memuaskan hati mereka, mereka akan terus bertanya dan bertanya sehingga mereka dapat mengenalpasti kriteria yang mereka cari (jika ada).

Untuk bahagian ini, apa yang penting (aku rasa) adalah untuk memikirkan satu contoh atau pengalaman yang pernah dilalui yang boleh kita pamerkan apa-apa soft-skills yang mungkin kita acquire mahupun require daripada pengalaman tersebut. Gunakan peluang ini untuk menonjolkan apa-apa yang patut.

Contohnya, jika kalian pernah menghadapi krisis komunikasi ketika bekerja dalam kumpulan, boleh ceritakan apa langkah-langkah yang kalian ambil untuk menyelesaikannya. Ataupun jika pernah mendapat masalah yang tidak dijangka dalam sesebuah projek. Kalau aku boleh simpulkan, dalam menghadapi slot ini, kita perlu menunjukkan yang kita mampu untuk:

  • Identify the problem
  • Assess the impacts
  • Evaluate the options to solve it
  • Implement the chosen option
  • Monitor the outcome (i.e. does the chosen option solve the problem?)

Jadi, slot ini lebih kepada ingin melihat problem-solving skill kita. Aku rasalah.

Anyway, seterusnya, mereka bertanya kepadaku apakah pengalaman yang aku pernah ada yang memerlukan aku untuk menguasai sesuatu kemahiran baru dalam masa yang singkat. Lebih kuranglah macam yang di atas. Jadi, untuk manfaat kalian, bolehlah memikirkan dan bersedia dengan pengalaman yang berkaitan.

Apa yang mereka cari ialah, adakah kita dapat menguasai kemahiran itu dalam masa yang singkat. Oleh kerana proses untuk menguasai sesuatu kemahiran baru dalam masa yang singkat itu tidak mudah, jadi mereka ingin melihat apakah inisiatif kita dalam menguasai kemahiran baru itu. Contohnya, apakah kita hanya merujuk pada satu sumber? Adakah kita turut mencari alternatif lain untuk menguasai kemahiran itu? Susah juga aku nak terangkan di sini, tapi apa yang penting tonjolkan bahawa kalian tidak cepat putus asa dan berikhtiar 1001 cara hingga berjaya.

PSI: Bahagian 2

Baik, untuk bahagian 2 pula, aku perlu membentangkan case study yang diberikan kepadaku. Case study yang aku dapat ialah tentang kecenderungan syarikat besar untuk membuang pekerja demi mengurangkan kos. Dalam kertas case study itu, memang diberi penjelasan lengkaplah tentang case study tersebut. Apa yang perlu dibuat hanyalah memahami sistuasi yang diberikan.

Dalam masa 20-30 minit sebelum temuduga, kita diberi masa untuk mengeluarkan idea-idea yang boleh kita fikirkan daripada case study tersebut. Dalam kertas case study tersebut juga ada soalan-soalan yang boleh membantu kita. Aku rasa untuk bahagian ini, ianya lebih kepada melihat cara kita berfikir (aku tak tahulah bagaimana mereka membuat assessment dalam hal ini).

It’s more of giving our opinions on the matter. Jadi, tak ada jawapan yang betul atau salah. Tidak ada juga kaitan dengan course yang aku belajar, contohnya, tak ada pun ditanya elemen teknikal yang berkaitan dengan chemical engineering dalam case study tersebut. More to logical thinking. Contohnya, apa kesan daripada perkara sekian sekian. Apa yang boleh dibuat untuk mengatasi. Apa cadangan. Apa yang boleh dielakkan. That kind of thing.

Tuntasnya, apa saja idea yang kalian terfikirkan, keluarkan saja. Jangan risau kalau rasa ridiculous kah apa. Cuma, dalam kita membetangkan itu, mungkin ada provokasi-provokasi ringan (atau berat; aku rasa bergantung kepada penemuduga itu juga). Kalau menerima provokasi, jangan panik. Bertenang, fikir, dan jawab/jelaskan apa yang patut.

PSI: Bahagian 3

Akhir sekali ialah role-play. Sekali lagi kita akan diberikan satu situasi. Bezanya, untuk case study, kita ada masa untuk berfikir dan membuat catatan. Tetapi untuk role play ini, ianya spontan. Aku diberikan satu kertas di mana aku perlu memahami situasi tersebut. Jadi, aku perlu ‘membawa watak’ pengurus pemasaran di mana aku perlu menyampaikan  satu idea untuk mempromosikan sejenis minyak pelincir terbaru keluaran syarikat. Dalam situasi yang diberikan, bosku (yang dilakonkan oleh para penemuduga) tidak berkenan dengan idea yang ingin aku sampaikan.  (Idea tu memang dah ada dalam kertas role play teresebut, bukan sesuatu yang aku perlu fikirkan, ia hanya sebuah situasi).

Begitulah kisahnya. Jadi dalam sesi ini, ianya sangat spontan di mana kita hanya jawab sahajalah apa-apa yang ditanya atau diprovokasi oleh penemuduga. Mereka mungkin mempersoalkan tindakan kita dan sebagainya. Well, aku rasa part role play ni aku screwed-up sikit. Tak tahulah jika responku menepati kehendak penemuduga. ^^”

Aku rasa aku tidak diprovokasi dengan dahsyat sangat (mungkin sebab aku calon terakhir yang ditemuduga dan mungkin semua pun dah penat. aku rasa. Hehe). Namun, ada rakan-rakan lain yang menceritakan provokasi yang diberi sampai boleh mencabar kesabaran. Contohnya, kalau kalian jenis yang cepat marah, maka perlu tenang dan tidak sampai terlalu emosi atau meninggikan suara. Sebagai contohlah.

Apa yang boleh disimpulkan, seperti yang dijelaskan oleh penemuduga itu selepas sesi role play tersebut tamat ialah mereka ingin melihat sejauh mana aku boleh meyakinkan mereka dengan apa-apa yang aku sampaikan.  Aku tak dapat menghayati role play ini kerana ianya bukan situasi sebenar. erm, mungkin dalam situasi sebenar, lain respon yang mungkin kita berikan atau tekanan itu lebih dirasakan.

Akhir sekali sebelum berpisah, mereka menanyakan soalan general seperti ‘how do you see yourself in 5 years time etc?’ Jadi, kalian bolehlah bersedia dengan perancangan kalian. Contohnya, ingin menjadi professional engineer selepas sekian-sekian. Ingin menjadi CEO selepas sekian-sekian, dsb. Juga ditanya kepadaku apakah aku ingin berada dalam aliran teknikal atau bukan serta preference lokasi tempat kerja. Tambahan, kalau kalian ada apa-apa soalan ingin ditanyakan kepada mereka, bolehlah ditanya pada waktu itu juga.

Persiapan Sebelum Temuduga

Secara peribadi apa yang aku buat untuk persiapan PSI ini ialah antaranya bertanya dengan para senior yang juga merupakan scholar Petronas yang kini sedang bekerja di Petronas. Alhamdulillah, nasihat mereka sedikit-sebanyak membantu. Berikut beberapa nasihat para senior yang aku rasakan bermanfaat:

  • Prepare a GOOD resume
  • Answer the questions CONFIDENTLY
  • Get general interview tips (Google)
  • Get some idea of the business done by Petronas (yang ni bolehlah buka website dan baca corporate profile atau annual report)
  • ENJOY the interview!

Untuk poin keempat, aku rasa walaupun ianya tidak ditanya dalam sesi temuduga, mungkin bagus untuk tahu sedikit-sebanyak tentang operasi Petronas supaya kita tidak blur semasa sesi perkongsian/pembentangan oleh para delegasi semasa engagement session. Mereka akan memberikan contoh mengikut bahasa yang mereka biasa guna dalam Petronas. Contohnya, bila mereka sebut ‘upstream‘/’downstream‘, perlu tahu apa yang mereka maksudkan. Ataupun short form seperti ‘E&P’ yang merujuk kepada exploration & production. Dan lain-lain.

Student advisor kami pula seringkali mengingatkan supaya kami menjadi diri sendiri semasa temuduga. Be yourself, katanya. Aku bersetuju dengannya, dan tidak perlu untuk overdo dalam temuduga. Dalam laras bahasa kita selaku umat Islam, lakukanlah temuduga dengan ikhlas (i.e. kerana Allah).

Student advisor kami juga menggalakkan kami untuk menggunakan peluang semasa engagement session untuk beramah mesra dengan semua. Kalau ada soalan yang hendak ditanya, tanyakan saja. Sama ada semasa temuduga atau di luar temuduga.

Pergantungan Utama

Setalah menulis dengan panjang lebar pengalamanku yang seciput itu, sukalah untuk aku mengingatkan diriku dan kalian semua bahawa Allah jualah yang Maha Berkuasa ke atas segalanya.

Sama ada kita mampu jawab atau tidak.

Sama ada kita mampu bercakap dengan lancar atau tidak.

Sama ada kita bersabar atau tidak.

Sama ada kita berjaya atau tidak, dan setiap apa pun yang berkaitan dengan temuduga ini; semuanya tertakluk pada kuasa Allah jua.

Jadi, dalam sibuk membuat persiapan temuduga, pengharapan dan doa kepada Allah perlulah dilakukan sesungguhnya. Mohon agar Allah berikan kita ilham dan petunjuk andai kejayaan dalam temuduga itu sesuatu yang baik atau tidak untuk kita atau sebaliknya – kita serahkan sepenuhnya pada Allah. Buat solat sunat istikharah dan solat sunat hajat.

Jika kita rasa kita ‘cemerlang’ dalam temuduga (i.e. temuduga berjalan lancar), kita perlu ingat itu pun berlaku dengan izin Allah, maka tidak layak untuk kita merasa ‘besar diri’ dengan perkara tersebut. In the end, berjaya atau tidak dalam temuduga, jika kita telah menyerahkan sepenuhnya pergantungan kepada Allah, kita akan terima dengan redha. insyaAllah.

Seindah doa istikharah ini, mungkin boleh diamalkan juga:

“Ya Allah, aku memohon petunjuk daripada-Mu dengan ilmu-Mu dan aku memohon ketentuan daripada-Mu dengan kekuasaan-Mu dan aku memohon daripada-Mu akan limpah kurniaan-Mu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahui segala perkara yang ghaib.

Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini (sebutkan..) adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatilah bagiku padanya dan seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini (sebutkan..) mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya”

(Hadith Rasulullah)

Penutup

Ramai orang ada silap faham bahawa, pelajar yang ditaja Petronas akan confirm mendapat kerja dengan Petronas. Sesungguhnya itu tidak benar. Mendapat scholarship hanyalah merupakan bantuan pendidikan yang diberikan Petronas kepada pelajar yang melepasi temuduga selepas SPM. Untuk mendapat pekerjaan di Petronas, temuduga berstruktur inilah yang menjadi penentu (dengan izin Allah jua pastinya), di samping pencapaian akademik yang memenuhi requirement.

Perlu juga aku nyatakan, apa yang aku tulis hanyalah daripada point of view diriku, yang mungkin benar dan mungkin salah. Mungkin apa yang orang lain lalui tidak sama dengan apa yang aku lalui dalam temuduga tersebut. Mungkin orang lain mendapat soalan atau bentuk provokasi atau situasi yang berbeza denganku.

Oleh itu, sesiapa sahaja yang merasakan boleh mendapat manfaat daripada penulisan ini, diharap tidak mengambil bulat-bulat apa yang aku tuliskan namun cukup sekadar untuk mendapatkan gambaran kasar tentang temuduga berstrukutur ini. Adalah lebih baik jika kalian dapat bertanya dengan lebih ramai orang terutamanya yang lebih berpengalaman dan berpengetahuan.

Ini juga hanya tertakluk kepada temuduga berstruktur Petronas pada tahun ini dan mungkin berbeza pada masa akan datang atau berbeza daripada temuduga syarikat lain.

Akhir kata, doakan yang terbaik untuk kehidupanku pasca graduasi serta final year projects yang sedang dan akan dibuat sepanjang semester terakhir ini insyaAllah.

Buat yang akan menghadapi interview dalam masa terdekat, all the best! 🙂

Allahu’alam.