Buku Baru 2017

Wow. Dah lebih 2 tahun aku tak menulis di laman ini. Baru sahaja baik daripada demam. Entah macam mana, tiba-tiba timbul semangat baru. Macam-macam semangat. Tiba-tiba terfikir pasal yang aku patut letak target untuk perjalanan karierku. Jadi orang berjaya dalam apa yang aku buat, bukan sekadar buat sebab aku kena buat. Bukan sekadar kerana itu kerja aku.

Random kan? Haha.

Sejak Jumaat hari tu kena sore throat dan pagi semalam semakin teruk hingga demam. Tahu-tahulah, bila demam, kepala berat dan tak boleh fikir apa-apa. Bila deman beransur hilang, tiba-tiba fikiran jadi jelas. Hehe.

Ok. Harap istiqamahlah hendaknya.

Malam tadi sempat pergi dengar ceramah Ustaz Zahiruddin Zabidi di Masjid IOFC Kerupang, dia bercerita tentang kepentingan untuk kita ini mentadabbur al-Quran, bukan sekadar baca.

Tadabbur berasal daripada perkataan ‘da ba ra’ yang bermaksud belakang. Jadi tadabbur ini ialah apa yang boleh kita simpulkan di penghujungnya.

Ustaz Zahiruddin sempat membawa jemaah mentadabbur Surah an-Naas menggunakan Tafsir Al-Azhar karya Dr. HAMKA. Antara perkara yang aku pelajari malam tadi, dalam Surah an-Naas, Allah menyuruh kita untuk memohon perlindungan kepada-Nya selaku Rabb an-Naas (Tuhan kepada Manusia), Malik an-Naas (Penguasa kepada manusia), Ilah an-Naas (Yang Disembah oleh manusia).

Berlindung daripada apa?

Berlindung daripada kejahatan (sesuatu) yang membisik-bisikkan, yang mengintai-intai (al-khannas); iaitu yang membisikkan ke dalam dada manusia, mereka terdiri daripada jin dan manusia.

Jadi al-khannas ini boleh jadi jin dan juga manusia. Kata Ustaz Zahiruddin, kenapa Allah tak guna perkataan Iblis atau syaitan? Iblis adalah mahkluk Allah daripada bangsa jin, manakala syaitan pula adalah sifat dan bukan sejenis makhluk.

Ok. Cukuplah tulisan pendek untuk hari ini.

InsyaAllah ada rezeki kita tulis lagi. πŸ™‚

The Winter Dilemma

Pertimbangan berat semasa memasuki cuti winter saban tahun ialah; antara duduk di rumah atau keluar dari rumah. Cuti winter biasanya 3 minggu dan menjadi tradisi selepas cuti itu akan diadakan peperiksaan akhir semester.

Musim winter di UK juga meriah dengan penganjuran pelbagai program pembangun jiwa oleh organisasi muslim Malaysia. Sungguh meriah!

Dilemma

Selaku individu, kebiasaannya ada beberapa pilihan untuk dilakukan semasa cuti winter di UK:

  1. Duduk di rumah dan menelaah sepanjang hari sehingga tiba hari peperiksaan
  2. Keluar dari UK; melancong ke serata Eropah/Timur Tengah (biasanya hendak ‘lari’ dari kedinginan musim sejuk)
  3. Menghadiri program tarbiyah dan pembangun jiwa anjuran pelbagai organisasi da’wah

Berikut rasional yang mungkin berputar-putar di minda individu tersebut dalam membuat pilihan:

“Aku tak boleh buang masa. Aku perlu duduk rumah sahaja cuti winter ni. Banyak silibus yang aku perlu ulangkaji. Past year papers banyak yang aku kena buat. Aku kena skor exam Januari nanti. Aku mesti cemerlang, kalau cemerlang, baru orang tahu betapa bagusnya aku!”

“Cuti winter, masa yang aku tunggu-tunggu! Dah penat studi satu semester, aku perlu rehatkan otak aku ni. Kalau pergi jalan-jalan pusing Europe, best jugak. Kebetulan dah ada kat sini kan. Ambik gambar banyak-banyak, boleh tunjuk kat orang nanti betapa banyak negera aku dah jelajah! Oh yeah!”

“Winter gathering? Hurm, aku rasa pengisian dalam program tu aku pernah dengar kot. Kalau tak pergi pun tak apa, nanti aku boleh tengok rakaman program. Biasanya diorang ada rakam. Plus, apa yang ustaz tu cakap, boleh je baca kat blog/buku dia, kat internet pun berlambak. Okeh, tak apa kot tak pergi.”

Renung Tenung

Secar idealistiknya, mungkin ramai beranggapan bahawa jika cuti dihabiskan di rumah, maka banyaklah silibus yang boleh diulangkaji. Kebenarannya, tidak 100% cuti winter itu kita akan dapat mengulangkaji. Mungkin benar, kita mampu menelaah/membuat past year papers hingga 8 jam sehari, tapi tentunya menjadikan diri berada dalam suasana yang ‘stressful’.

Lantas, 5 jam dalam sehari dihabiskan dengan menonton drama di internet (untuk ‘release stress’ katanya). (-_-“)

Pabila tiba musim cuti winter, melancong merupakan salah satu agenda yang bermain di fikiran ramai pelajar luar negara. Melancong itu sesuatu yang sangat menarik. Melihat tempat baru dan berbeza daripada yang pernah kita lihat. Memang mengujakan!

Teringat saya pada pesan seorang senior sebelum saya berangkat ke UK,

“Kalau kamu berhasrat untuk melancong di sana nanti (sebab dapat elaun banyak), pastikan di setiap tempat yang kamu pergi itu, kamu bukan hanya membawa pulang gambar tetapi yang paling penting pastikan ada pelajaran berguna yang kamu dapat”

Berapa banyak pelajaran yang kita dapat hasil pelancongan kita? Adakah lebih banyak daripada gambar yang kita ambil? Tidaklah melancong itu salah namun bagaimana kita meletakkan tujuan dan harapan daripada pelancongan kita itu amat perlu dititikberatkan agar ia tidak menjadi sesuatu yang sia-sia.

Kadang-kadang terasa hairan, perasaan berat menerjah apabila hendak membuat keputusan untuk ke program winter yang membangun jiwa. Yuran terasa mahal. Nak beli tiket untuk transportation lagi. Benar, berat itu memang dirasakan.

Namun, mungkinkah ianya bisikan syaitan yang tidak mahu melihat umat manusia kembali dan mendekatkan diri kepada Allah?

Kembalikan Kepada Allah

Untuk kejayaan exam, pemberi kejayaan ialah Allah. Ya, kita perlu berusaha – itu wajib. Namun, kita juga perlu menyeimbangkan urusan hidup ini agar fokus kita bukan hanya untuk berjaya dunia tapi berjaya akhirat juga.

Untuk berjaya akhirat pun perlukan ilmu, juga perlukan keikhlasan, perlukan pemahaman tentang erti pengorbanan; dan bagi saya program-program pembangun jiwa yang biasa dianjurkan semasa cuti winter mampu ‘mendidik’ kita dari aspek tersebut.

Pernah sahaja saya membuat keputusan untuk tidak hadir pada sebuah program musim sejuk, kononnya ingin menelaah. Namun, akhirnya saya sedar, bukan ‘banyaknya’ masa yang diluangkan menentukan kejayaan tetapi ‘berkatnya’ masa yang ada walaupun sedikit.

Contoh, ‘berkatnya masa’ ialah, walaupun masa untuk belajar sedikit tapi lebih cepat faham dan ingat apa yang dipelajari. Sebaliknya, ‘masa yang tak berkat’ ialah masa yang disangka banyak untuk ulangkaji tetapi sukar untuk faham, masa pula dihabiskan kepada perkara harus/makruh yang tak mendatangkan pahala.

Sesungguhnya, majlis ilmu seperti program-program di musim winter adalah tempat di mana berkumpulnya para malaikat. Majlis ilmu juga merupakan peluang untuk mendapatkan keampunan yang seluas-luasnya daripada Allah taala (maksud hadith).

Memikirkan dosa-dosa kita dan sedikitnya amalan yang kita lakukan, adalah rugi jika kita melepaskan peluang menghadiri majlis ilmu seumpama ini.

Apa Yang Paling Bermakna Di Akhirnya?

Pasca graduasi, ternyata yang paling saya rindui kini dan memberi impak besar kepada hidup saya ialah program-program pembangun jiwa yang pernah saya sertai khususnya di musim winter. Bukan nota kuliah universiti dan bukan juga keseronokan melancong ke sana sini.

Perhimpunan Ukhuwwah Insaniyah Seluruh Ireland (PUISI) – program pembangun jiwa yang aku sertai pada musim sejuk pertamaku (Disember 2008)

Ramai orang yang telah ke program-program pembangun jiwa dan tak ada yang saya lihat antara mereka yang gagal dalam hidupnya.

Jika kejayaan akademik jadi sandaran; ramai antara mereka telah berjaya menggenggam segulung ijazah, mendapat kerja, berumahtangga, mendapat cahaya mata, ada kereta, dsb – sama seperti orang lain juga. Alhamdulillah.

Jika gambar-gambar percutian di Eropah menjadi ukuran; di akhirnya gambar hanya tinggal gambar yang hanya tersimpan di dalam harddisk mahupun album.

Namun,

– ilmu yang ditimba membantu diri memahami agama dengan kerangka yang lebih luas dan mendalam, yang amat diperlukan untuk mengislahkan diri dan ibadah seharian yang dilakukan;

– pertemuan dengan ramai insan menginspirasikan yang membuatkan kita ingin jadi seperti mereka, menjadi diri yang lebih baik daripada semalam;

– perkenalan yang membuahkan persahabatan yang berkekalan hingga ke hari ini; dipertemukan dengan sahabat yang sentiasa sedia membantu di kala kita memerlukan;

– cabaran terlibat dalam organisasi penganjur yang mendidik sikap kepemimpinan, kerjasama, toleransi, berlapang dada, serta keupayaan untuk ‘agree to disagree’ yang menjadi bekal untuk ‘survive’ di alam kerjaya dan bermasyarakat;

…dan banyak lagi; semua itulah yang ditawarkan oleh sebuah program pembangun jiwa di musim sejuk!

Hampir pasti, semua itu tidak akan kita dapati jika kita memilih untuk menghabiskan cuti winter dengan duduk di rumah mengulangkaji semata-mata atau mengembara di serata Eropah untuk mengambil gambar.

Penutup

Apakah cuti winter itu menjadikan kita insan beruntung atau tidak, ia terserah kepada pilihan kita. Untung dunia kita mahu, untung akhirat jangan dilupa.

Ambillah kesempatan untuk menyertai program-program musim sejuk di UK/Ireland pada Disember ini buat yang masih berada di sana. Semoga mendapat keredhaan Allah di akhirnya.

Banyak pilihan yang boleh kalian pilih, antaranya:

Rehlah Insaniah Seluruh England (RISE)

dan juga,

Perhimpunan Ukhuwwah Insaniyah Seluruh Ireland (PUISI)

Seeru ‘ala barakatillah!

πŸ™‚

Allahu’alam.

Cerita-cerita

Alhamdulillah.

Akhirnya aku kembali menghadap laptopku dan menulis di laman ini. Lama juga myfikrah ini berada dalam keadaan dorman. Hiatus? Heh, lama sudah aku tak guna perkataan tersebut. Teringat dulu-dulu, kalau terasa nak ‘mengasingkan’ diri dari memblog, siap letak mode ‘hiatus’ di laman ini.

Cerita dulu. Masa muda-muda. πŸ˜›

Bertalak Satu Dengan Facebook

Aku suka menulis. Mungkin sebabnya, aku jarang ada peluang untuk ‘memuntahkan’ apa yang ada dalam fikiran secara ‘lisan’. Yang membezakan mungkin, ‘di mana’ aku menulis. Buat sekian lamanya aku suka menulis di laman myfikrah ini. Kalau tak memblog, aku mungkin akan tulis emel atau mesej yang panjang-panjang dalam ‘group-group’ tertutup. Semenjak ada facebook dan facebook pula berevolusi dengan begitu cepatnya, sedikit demi sedikit facebook menjadi medium untuk aku menulis.

Kenapa? Tak pasti juga. Kebarangkalian terbesar ialah limitasi ruang yang ada pada facebook membolehkan aku tulis apa yang aku terasa ingin tulis dalam masa yang singkat. Hendak post satu status atau luahan pendapat di facebook, mungkin hanya ambil masa 5-10 minit (atau lebih sikit, bergantung kepada kepanjangan).

Tapi berbeza dengan menulis di blog, biasanya akan ambil masa jauh lebih lama (minima 1 jam?) – pastinya bergantung kepada kepanjangan apa yang dituliskan. Di facebook, ianya tidak janggal jika ada ketikanya satu post itu teramat pendek dan pada satu masa yang lain ia mungkin panjang sedikit.

Namun ada kelemahannya menulis di facebook, kerana keterbatasannya, mungkin apa yang aku ingin sampaikan ditulis dengan terlalu ringkas dan mesej yang ingin disampaikan mungkin tidak sampai. Di blog, ruang lebih banyak untuk aku ‘cerita panjang-panjang’ apa yang aku hendak sampaikan.

(diambil daripada carian Google)

Beza yang paling besar – di facebook, tak semua orang suka baca apa yang kita tulis. Oleh kerana sifat facebook yang akan ‘memaparkan’ status setiap orang di wall utama, maka siapa-siapa yang rajin menghadap wall facebook tanpa termiss satu post pun akan membaca atau ‘ter’baca status setiap orang, sama ada dia suka atau tidak. Dan keadaan ini kadang-kadang ‘tidak menyelesakan’.

Aku tidak kisah tentang orang suka atau tidak apa yang aku tulis, menjadi hak aku untuk menulis apa yang aku ingin tulis. Cuma, tanpa sedar, kadang-kadang apa yang kita tulis mungkin menyinggung perasaan sesetengah pihak. Lagi-lagi kalau orang tersebut TAK sengaja ‘ter’baca apa yang kita tulis kerana sifat wall facebook yang aku sebutkan di atas tadi.

Seseorang itu mungkin tak terfikir pun nak tahu apa kita tulis atau apa opinion kita, tapi disebabkan apa yang kita tulis muncul di wall utama, maka dia mungkin terbaca dan memberi impak negatif kepadanya pula (na’uzubillah min zalik). Orang mungkin keliru, kecil hati, sakit hati, dan macam-macam lagi perasaan terhadap apa yang kita tulis.

(to be honest, aku ada pengalaman begitu, khususnya post berkaitan politik yang aku tak setuju dan kadang-kadang buat aku geram dengan orang yang menge-post itu. contohnya, orang yang terlalu menyanjung Tun M atau pro-kerajaan tak bertempat. sorry! hehe) πŸ˜›

Tapi di blog, we choose to read what people write. If we don’t like what people write, we can choose not to read it. Bagiku, ia lebih adil (tidak menzalimi pembaca dan penulis). Aku beri satu contoh peribadi. Mungkin paling mudah untuk aku beri contoh ialah tulisan yang berkaitan dengan politik semasa di Malaysia – ada yang aku suka baca, ada yang tidak.

Contohnya, aku tak akan baca tulisan yang berunsur fitnah dan bersifat character assasination. Maka, aku tak akan ‘buang masa’ membaca tulisan seumpama itu di blog-blog. Tapi, kalau ada orang tulis seumpama itu di facebook, aku pasti akan ‘ter’baca juga jika aku ‘menghadap’ facebook.

*****

Maka dipendekkan cerita, aku pun membuat keputusan untuk bertalak satu dengan facebook (baca: talak dari segi bahasa bermaksud ‘memutuskan ikatan’). Kenapa talak satu? Hehe. Sebabnya, aku masih buka facebook untuk menghubungi orang-orang. Kini (dan aku harap seterusnya juga), fungsi facebook lebih kepada untuk bermesej dan buka ‘group-group’ penting; manakala aktiviti seperti ‘update status’, ‘like’ post, ‘comment’, dikurangkan. InsyaAllah.

Mungkin aku akan rugi juga sebab dalam facebook sebenarnya banyak post-post yang bermanfaat daripada rakan-rakan facebook yang mungkin aku tak aware/tak tahu jika aku tak buka facebook. But I guess, that’s the opportunity cost that I have to bear.

Tapi, apabila keadaan memerlukan, siapa tahu aku mungkin ‘rujuk’ semula dengan facebook. πŸ˜›

Penganggur: Antara Graduan dan Pekerja

Alhamdulillah, aku dah selamat bergraduasi daripada University of Bath dalam bidang Chemical Engineering (MEng.) pada 3 Julai 2012 yang lalu. Hari graduasi yang diiringi oleh hujan gerimis ala Britain. ^^

Lebih kurang seminggu selepas hari graduasi, aku kembali ke Malaysia for good. Setibanya di Kuala Lumpur, lantas melaporkan diri kepada penaja dan dikhabarkan aku yang pertama melaporkan diri dari kalangan batch di UK. Kebetulan graduasi universitiku lebih awal berbanding kebanyakan universiti di UK, sebab itulah berpeluang melapor diri awal.

Ironinya, kini sudah lebih kurang 3 bulan semenjak melaporkan diri namun belum ada berita daripada potential employer. Tak kurang ramai rakan-rakan sebatch yang sudah mendapat tempat. Mungkin tak ada kaitan ‘melapor diri awal’ dengan ‘kecepatan dipanggil bekerja’. (oh, perlu diingatkan, I’m not complaining yea) πŸ˜›

Mungkin ada hikmahnya ‘bercuti’ lebih panjang daripada biasa. Hidup agak santai namun ada juga cabaran-cabarannya. Tak kurang juga pengalaman “menarik” yang menguji ‘common sense’ dan kebolehtahanan terhadap kehidupan di alam realiti.

Mengapa aku kata begitu? Sebabnya, sudah sekian lama berada dalam alam ‘pelajar/mahasiswa’ ianya mungkin penuh dengan idealisme. Contoh, masa di sekolah dulu kita ada mindset bahawa, kita perlu skor SPM, masuk universiti dan kemudian kita akan jadi ‘orangΒ  berjaya’. Hidup akan jadi senang, bla, bla, bla. —> ini idealistik.

Tapi hakikatnya (‘realiti’), definisi ‘berjaya’ itu seolah-olah semakin luas. Memegang segulung ijazah belum boleh dikira berjaya. Apa ertinya ada ijazah tapi kaku dan lesu dalam bermasyarakat. Apa ertinya ada ijazah, jika sama sahaja jika kita wujud atau tidak (i.e. tiada mampu menyumbang).

Dulu masa zaman belajar, 90% daripada perkara yang perlu kita uruskan hanyalah diri kita sendiri. Tetapi apabila kita telah kembali ke rumah sendiri, ke kampung halaman, suka atau tidak, kita perlu menerima bahawa kita ada akauntabiliti terhadap orang lain juga. Banyak yang kita perlu jaga selain daripada diri kita sendiri.

Sekurang-kurangnya, itu yang aku boleh katakan berdasarkan observasi singkatku. Yang menjadi sukar, bagaimana untuk memilih antara menjadi seorang yang selfish atau selfless. Bagaimana untuk mengawal diri agar bertoleransi dan tidak terlalu mengikut kepala sendiri sahaja. Bagi aku, semua itu tidak mudah. Perlu berhati-hati supaya tidak ‘melukakan’ dan ‘dilukakan’.

Penutup

Heh, sebenarnya terfikir untuk tulis benda lain juga sebelum mula menaip tadi – antaranya kekecewaan terhadap gambaran watak Ain Hawani dalam drama Adam & Hawa yang meleset daripada jangkaanku (Ain patut pakai tudung lengkap lepas balik dari umrah!).

Hehe.

Apa-apa lah. At least, aku dah dapat momentum untuk menulis di ruangan kegemaranku ini. Merapu macam dulu. πŸ™‚

Semoga ada lagi yang aku akan tulis dan semoga ada manfaatnya.

Penutup untuk tulisan kali ini, apa kata kita hayati lirik lagu ‘Seksis’ oleh Anita Sarawak:

Bila ku bersuara kau kategorikan sebagai meleter

Bila kau tercabar sebelum bertarung pun ku dah kau singkir

Tika di jalanan cermat ke cuai

Stereotype lady driver

Bila tunjuk pandai lagakmu hebat

Mengalahkan seorang professor

Oh mana keadilannya

Balik-balik kita saja terkena

Dahulu hingga kini

Kau memonopoli cuba menguasai

Duniaku ini oh mana aci

(Korus)

Jangan pandang ku sebelah mata

Hanya kerna namaku wanita

Walau ada kelemahannya

Engkau pun apa tidaknya

Jangan pandang ku sebelah mata

Nanti kejantanan mu tercabar

Takkan ku menyerah kalah

Kerana madah mu berat sebelah

Kelemahanmu akan ku tepis

Selagi persis, tak terkikis seksis…

Fikir-fikirku belakangan ini ternyata berada dalam garisan ini (err, terjemahan ‘along this line’)… πŸ˜‰

Sehingga jumpa lagi, insyaAllah! πŸ™‚

Allahu’alam.

License To Wed?

Sebenarnya, aku baru sahaja selesai menonton movie di atas, License To Wed (2007). Cerita yang menarik (kalau tak, taklah aku tertarik untuk aku kongsikan, bukan?) πŸ˜‰

Selepas selesai solat maghrib yang dijama’kan dengan isya’ (diharuskan kerana tempoh malam yang pendek), aku ke dapur dan menggoreng nasi goreng perencah Adabi. Memandangkan sekarang telah masuk musim panas di UK ini, ketika aku selesai menggoreng dan bersedia untuk makan, jam telah menunjukkan lebih kurang pukul 11 malam.

Aku menuju ke ruang tamu dan untuk tidak kebosanan, aku membelek-belek di rak DVD di rumah sewaku ini dan memasang movie tersebut. Melihatkan Robin Williams dan setelah membaca sinopsis cerita itu di belakang casing DVD – aku positif ianya cerita komedi. πŸ™‚

Sebelum aku teruskan menulis apa yang membuatkan aku ingin tulis, mungkin aku patut beri sedikit sinopsis cerita ini supaya kalian tidak blur dengan apa yang aku ingin sampaikan sebenarnya.

Okies. Here it goes…

License To Wed: Sinopsis

Movie ini mengisahkan seorang paderi iaitu Reverend Frank (dilakonkan oleh Robin Williams) yang sangat concern tentang masalah perceraian yang berlaku di dalam komunitinya (atau di Amerika mungkin?). Dalam salah satu babak di dalam movie tersebut, dilaporkan bahawa kadar penceraian mencecah 50%! (itu sangat serius ok)

Jadi, Reverend Frank telah mengambil inisiatif untuk mengadakan kursus perkahwinan bagi mana-mana pasangan yang ingin berkahwin di gerejanya. Pasangan terbabit hanya boleh meneruskan perkahwinan mereka jika mereka lulus dalam kursus perkahwinan yang beliau adakan itu.

Movie itu bermula dengan Reverend Frank menceritakan bagaimana ramai orang yang jatuh cinta (dan melalui pelbagai saat-saat manis) hinggalah setiap pasangan yang jatuh cinta membuat keputusan untuk berkahwin. Apa yang menjadi kerisauan Reverend Frank ialah, betapa ramai antara pasangan muda yang jatuh cinta ini sebenarnya ‘terbuai-buai’ dengan keindahan pasangan masing-masing tanpa menyedari bahawa alam perkahwinan itu tidak seindah dan semudah yang disangka.

Kursus perkahwinan yang diadakan oleh Reverend Frank adalah bertujuan untuk mengurangkan kadar perceraian dalam komunitinya.

Jadi, pada suatu hari, ada satu pasangan muda yang telah membuat keputusan untuk berkahwin; Sadie (dilakonkan oleh Mandy Moore) dan Ben. Keluarga Sadie merupakan keluarga yang rapat dengan Reverend Frank. Apabila Sadie dan Ben dimaklumkan oleh Reverend Frank yang mereka perlu mengikuti kursus perkahwinan tersebut sebelum berkahwin, Sadie teruja dan bersetuju namun Ben agak skeptikal.

Pembantu Reverend Frank menyerahkan buku kursus perkahwinan kepada Ben dan Sadie

Dalam pertemuan pertama, Reverend Frank telah memberikan beberapa syarat yang mereka mesti patuhi sepanjang kursus itu (3 minggu sebelum majlis perkahwinan mereka). Antaranya mereka perlu mengikuti pertemuan-pertemuan dan kelas yang dianjurkan oleh Reverend Frank serta tidak boleh tidur bersama. Selain itu mereka berdua perlu menulis ‘wedding vows’ mereka di dalam sebuah buku, satu buku untuk setiap seorang.

Sepanjang kursus tersebut, Sadie tetap teruja dan komited mengikut segala yang diarahkan oleh Reverend Frank. Sebaliknya, Ben masih skeptikal dengan perkara tersebut dan tidak kelihatan bersungguh dalam mengikuti kursus itu. Di kala Sadie telah terlebih awal menyiapkan ‘wedding vows‘ beliau, buku ‘wedding vows‘ Ben masih kosong sehinggalah sehari sebelum tarikh perkahwinan mereka.

Kursus Kahwin Γ  la Reverend Frank: Niat

Pertama sekali, Reverend Frank telah mengadakan satu sesi one-on-one dengan Ben dan bertanya kepada Ben mengapa dia ingin berkahwin dengan Sadie. Dalam babak ini, aku melihat bagaimana Reverend Frank ingin menguji ‘niat’ Ben untuk berkahwin. Apakah disebabkan rupa? Atau lain-lain ciri tertentu?

Bagi aku, babak ini sangat menarik kerana ia menyentuh soal ‘niat’. Mengaitkan dengan realiti kehidupan kita hari ini, berapa ramai pasangan yang ingin berkahwin dengan ‘niat’ yang betul dan tepat? Apa yang orang yang ingin berkahwin fikir atau harap ketika mereka memutuskan untuk berkahwin?

Oh, tidak, aku tidak tahu apa jawapannya. Dan mungkin tidak perlu pun untuk kita memecahkan kepala memikirkan apa ‘jawapan orang lain’, tetapi apa ‘jawapan kita’ agaknya (ya, aku tahu, kalian yang baca blog aku ini muda-muda lagi, macam aku juga, belum sampai masa lagi untuk kahwin, kan?)

Kursus Kahwin Γ  la Reverend Frank: Empati

Seterusnya, Sadie dan Ben perlu mengikuti satu sesi kaunseling perkahwinan di mana di dalam sesi itu mereka bertemu dengan beberapa pasangan yang sudah berkahwin dan berusaha untuk memulihkan perkahwinan mereka (aku rasa). Dalam sesi itu, Reverend Frank sengaja memilih Sadie dan Ben untuk mengambil bahagian dalam beberapa sesi role-playing.

Dalam sesiΒ role-playing yang pertama, Reverend Frank memberikan situasi di mana Ben dan Sadie telah sesat dalam satu perjalanan. Dalam keadaan itu, tayar kereta telah pecah dan tiada line telefon di situ. Reverend Frank meminta mereka untuk menyatakan apa yang mereka akan katakan dalam keadaan seperti itu.

Menjadi pasangan muda yang dilamun cinta, tidak mengejutkan bahawa apa yang mereka katakan kepada satu sama lain manis-manis belaka. Yang lawaknya, ada seorang wanita membuat gaya ingin termuntah *puke* melihat aksi mereka (maksudnya, wanita itu nak bagitahu, ‘tak adanya macam tu dalam real life situation’). Iyalah, dalam keadaan realiti, tengah sesat entah di mana-mana, tayar pula pecah – bolehkah manusia normal secara realistiknya bersikap tenang dan boleh berkata yang manis-manis pula?

Seriously?

Heh. Kalian dan aku sendiri (sesabar mana pun kita), ada masa yang sangat tak terduga dan sangatΒ stressful yang membuatkan kita hilang sabar dan akhirnya meletus juga.Β Itulah yang dinamakan realiti!

Kemudian Reverend Frank meminta salah satu pasangan yang ada dalam sesi itu (ingat yang mereka semua, kecuali Ben dan Sadie, adalah pasangan berkahwin yang sedang mengikuti sesi kaunseling perkahwinan) untuk melakonkan situasi yang sama. Sungguh menarik apabila kedua-dua pasangan berkahwin itu mampu melakonkan situasi itu dengan sungguh real – mereka bergaduh!

Haha! Bukankah itu realiti, suami dan isteri yang sesat entah di mana, tayar kereta yang pecah, dan tidak dapat menghubungi sesiapa pasti akan berada dalam keadaan yang sangat tertekan dan mula menyalahkan antara satu sama lain? πŸ˜›

Reverend Frank akhirnya meleraikan mereka sebelum memanggil Ben dan Sadie sekali lagi untuk melakonkan role-playing yang seterusnya. Dalam sesi kali ini, mereka perlu bertukar watak di mana Ben akan melakonkan watak Sadie dan Sadie melakonkan watak Ben dalam situasi yang sama – sesat dalam perjalanan, tayar kereta pecah, tidak dapat berhubung dengan dunia luar.

Sangat menarik sebab dalam sesi role-playing kali ini, ia menunjukkan apa yang Ben fikir tentang bagaimana Sadie berfikir dalam situasi tersebut dan sebaliknya. Mereka berdua bermula dengan dialog ringkas tentang apa yang mereka fikir pasangan mereka fikirkan atau bertindak dalam situasi seperti itu. Dalam keadaan seperti itulah menunjukkan sebenarnya banyak yang lelaki salah faham terhadap wanita dan wanita salah faham terhadap lelaki.

Ben dan Sadie dalam role-playing itu telah berkata sesuatu yang menyebabkan masing-masing berasa tidak puas hati terhadap satu sama lain dan akhirnya mereka juga bergaduh! Haha! (kan aku dah kata, movie ini memang movie komedi)

Ben yang tercampak selepas ‘bergaduh’ dengan Sadie dalam sesi role-playing yang kedua

Aku rasa dalam slot ini Reverend Frank cuba untuk mengajak Ben dan Sadie untuk put themselves in each others’ shoes. To first seek to understand then to be understood. Sekurang-kurangnya, slot ini menjadikan mereka berfikir bahawa apa yang mereka ingin tempuhi mungkin tidak seindah yang disangka.

Kursus Kahwin Γ  la Reverend Frank: Anak!

Seterusnya dalam kursus kahwin tersebut, Reverend Frank telah membawa mereka ke wad bersalin di sebuah hospital. Diiringi oleh seorang doktor, mereka dibawa melihat keadaan para ibu yang sedang melahirkan anak dan juga situasi-situasi sebenar para bapa. Reverend Frank pula seakan-akan sengaja menakutkan mereka berdua dengan realiti tersebut melalui kata-katanya. Haha!

Cuak? πŸ˜›

Selain daripada itu, Reverend Frank turut memberikan amanah lain kepada mereka di mana mereka perlu menjaga 2 bayi untuk memberikan mereka merasai pengalaman sebagai ibu bapa. 2 bayi tersebut walaupun hanya merupakan anak patung tetapi agak canggih kerana bayi tersebut boleh menangis dan membuang air kecil dan besar!

Haha! Memang ketawa seorang-seorang aku di depan TV menonton cerita ini. πŸ™‚

Anyway, dalam babak ini, sekali lagi Reverend Frank cuba menunjukkan kepada mereka realiti dalam menjaga anak-anak. Ya, dalam alam realiti, anak-anak yang hadir itu comel-comel belaka, akan ditatang bagai minyak yang penuh – namun apa terjadi apabila tekanan menghadirkan diri? Mampukah para ibu bapa muda bersabar dalam keadaan tertekan dan terus komited dalam apa-apa pun cita-cita menggunung mereka terhadap si anak?

Sesuatu yang aku rasa jarang-jarang orang fikirkan sebelum berkahwin, iya tidak?

Kursus Kahwin Γ  la Reverend Frank: Keluarga Mertua

By the way, aku dah hilang turutan babak mana yang datang dahulu atau kemudian. ^^”

Apa-apa pun, ada satu babak ini di mana Reverend Frank turut hadir dalam sebuah pertemuan keluarga Sadie di mana Ben turut hadir sekali. Dalam babak itu, Reverend Frank menguji Ben untuk membuang rasa awkwardness dengan bakal keluarga mertua. Well, babak ini tidak panjang pun.

Tetapi apa yang menarik perhatian aku ialah antara aspek yang diberi penekanan oleh Reverend Frank ialah hubungan menantu-mertua-ipar-duai. Sedar atau tidak, hubungan ini sangat penting malah sama penting (mungkin) dengan hubungan suami isteri tersebut. Kalau kita lihat dalam alam realiti (yang biasa digambarkan dalam drama Melayu), bagaimana dalam budaya kita ada sentimen yang ‘kurang enak’ antara mertua dan menantu.

Aku tak ada statistik, tetapi aku percaya ada sebahagian kes cerai mungkin berpunca daripada sikap menantu atau mertua/ipar-duai terhadap satu sama lain. Aku rasa, tidak susah pun untuk kalian mengakui hakikat ini kerana kita biasa dihidangkan dengan konflik keluarga seumpama ini dalam drama-drama Melayu.

Jadi, ia adalah sesuatu yang make sense mengapa Reverend Frank turut memberi penekanan dalam aspek ini.

Kursus Kahwin Γ  la Reverend Frank: Komunikasi & Kepercayaan (Trust)

Aku rasa klimaks kepada movie ini ialah apabila Reverend Frank membawa Ben dan Sadie menjalani satu ujian terakhir, sehari sebelum perkahwinan mereka. Dalam ujian terakhir ini, Sadie perlu memandu kereta dalam keadaan matanya yang tertutup dan Ben perlu memberikan arahan kepada Sadie.

Melalui ujian terakhir ini, Reverend Frank ingin menguji sejauh mana Ben dan Sadie mampu berkomunikasi secara berkesan dan sejauh mana mereka percaya antara satu sama lain kerana dua elemen itu merupakan elemen yang sangat penting dalam perhubungan. Acapkali kita melihat kegagalan ramai pasangan kerana kegagalan untuk berkomunikasi dan hilangnya rasa percaya antara satu sama lain.

Well, it didn’t go very well. Ada beberapa babak sedih mengikuti babak ini.

Bahaya gila kursus kahwin Reverend Frank ni!

Ok. Cukup sampai situ yang aku hendak ceritakan tentang sinopsis movie tersebut. Oh, kepada yang tertanya-tanya, jangan risau, movie ini berakhir dengan happy ending. πŸ™‚

Pengajaran

Asalnya, aku ingin menonton movie ini kerana tidak mahu kebosanan ketika makan. Siapa sangka, movie ini menarik dan sangat boleh dikaitkan dengan kehidupan. Heh.

Kebelakangan ini pula, mencurah-curah jemputan majlis kahwin yang aku terima (exaggerate) – ok ini tak ada kaitan.

Hurm.

Telah lama aku lihat atau dihadapkan dengan pelbagai luahan kekecewaan terhadap kegagalan institusi keluarga. Dalam berita, dalam drama Melayu (well, drama Melayu biasanya berdasarkan kisah sebenar bukan?), dan lain-lain.

Bagaimana statistik kes penceraian semakin meruncing dalam negara.

Bagaimana masalah anak-anak yang terbiar, terlibat dalam pelbagai masalah moral termasuklah kes seks luar nikah dan buang bayi.

Termasuk juga satu kes di mana seorang anak berusia 15 tahun membunuh ayahnya sendiri kerana (seperti yang dilaporkan), anak tersebut tidak sanggup melihat ibunya diperlakukan tidak sewajarnya oleh ayahnya.

Termasuk juga kes yang tidak dilaporkan di dada akhbar tapi memang sangat kerap berlaku dalam masyarakat iaitu anak-anak kurang ajar dan berlaku kasar kepada ibu bapa mereka (dan para guru).

Termasuk juga anak-anak yang kemurungan dan mempunyai inferioriti kompleks kerana layanan tidak sewajarnya daripada ibu bapa.

Dan banyak lagi….!

Kalaulah kita boleh berhenti sejenak dan bertanya, apa puncanya?

Bertanya punca bukan untuk kita menjadi bangau – saling menunding jari kepada yang lain; tetapi pertanyaan itu dibuat agar kita dapat sama-sama melihat punca tersebut dan berusaha untuk menghindari diri dan keluarga daripada terjebak dengan punca-punca tersebut.

Kadang-kadang aku terasa ingin buat #facepalm apabila mendengar orang dewasa bertanya atau berkata tatkala mendepani olah anak-anak yang tidak disenangi, “Entahlah, bagaimana budak itu boleh jadi begitu! Nak kata kurang didikan, makan pakai, apa dikehendaki, semua serba cukup dipenuhi!” dalam nada yang sungguh kecewa dan pesimis.

Sungguh ajaib fiil manusia, seorang anak yang semasa kecilnya boleh ‘di-ala-tomey-tomey-kan’, ‘di-baa-baa-cak-kan’ dengan penuh gembira dan bahagia; selepas selang beberapa tahun menjadi makhluk yang menjengkelkan dan sentiasa menyakitkan hati (na’uzubilah min zalik).

Well, mungkin aku tidak layak malahan berlaku tidak adil ketika ini kerana aku tidak tahu apa perasaannya menjadi ibu bapa. Dipohon agar tiada yang menanggapi tulisan ini sebagai sebagai menunjuk pandai. Na’uzubillah min zalik.

Ini sekadar luahan fikiran, persoalan dengan kompleksiti yang aku belum mampu faham. Hakikatnya, sungguh baaaanyak yang aku tidak tahu dan tidak faham.

Apa yang aku hendak highlight ialah seorang anak dan sebuah institusi keluarga itu bermula daripada dua insan berbeza yang memilih untuk bersama.

Bukankah logik jika dikatakan masa depan seorang anak dan sebuah keluarga (dan seterusnya masyarakat, negara…) berada di atas bahu dua insan berbeza yang memilih untuk bersama itu?

Daripada movie License To Wed, ia mengajar kita bahawa sebuah perkahwinan itu tidak cukup sekadar perasaan cinta antara lelaki dan perempuan. Banyak persiapan lain yang perlu diambil kira. Oh, bukan sekadar persiapan material – sudah cukup duitkah hendak kahwin, sudah ada kerjakah, sudah ada keretakah, dan sebagainya – tetapi lebih daripada itu.

Bagaimana dengan persediaan emosi? Yang paling utama, bagaimanakah dengan persediaan spiritual? Pernahkah terlintas di fikiran apakah perkahwinan yang ingin dibina itu mampu membina generasi syurga atau sebaliknya?

Oh, bukan maksudku untuk mengatakan bahawa seseorang itu perlu jadi “sempurna” sebelum berkahwin. Tidak. Tak ada manusia yang sempurna.

Saranan

Aku rasa kita semua mampu bersetuju betapa hikmah wahyu pertama yang Allah turunkan kepada Rasulullah SAW ialah ‘baca!’; bacalah dengan nama nama tuhanmu yang menciptakan. Bukankah ia satu saranan untuk kita mencari ilmu? Apabila disebut baca, ia sangat berkait rapat dengan ilmu; baca, tuntutlah ilmu, agar kita menjadi tahu.

Well, mungkin hampir mustahil untuk pasangan yang ingin berkahwin melalui kursus perkahwinan Γ  la Reverend Frank. Tetapi intipati daripada kursus perkahwinan Γ  la Reverend Frank boleh diambil – betapa pasangan tersebut perlu ada inisiatif untuk memahami hakikat sebuah perkahwinan itu.

Sebagai persediaan, bacalah buku atau artikel berkenaan termasuklah psikologi lelaki/perempuan, anak-anak. Ikut seminar kekeluargaan dan keibubapaan. Berbincang dan dapatkan nasihat rakan-rakan yang sudah berkeluarga dan berpengalaman. Jika mungkin, daripada ibu bapa sendiri (err, ini mungkin sangat awkward untuk dibuat).

Pokoknya, untuk berumahtangga dan membina keluarga memerlukan ilmu. Bila cakap pasal ilmu, aku bukan maksudkan ‘ilmu memasak’, ‘ilmu mengemas’, ilmu bertukang’, dan yang seumpama dengannya semata-mata. Tetapi lebih kepada ilmu untuk ‘membina manusia’. Lagikan membuat kek kita perlu ‘resipi’, ingin membuat rumah memerlukan ‘pelan’; apatah lagi untuk ‘membina’ seorang manusia – makhluk Allah yang sungguh kompleks.

Proses itu tidak mudah dan memerlukan usaha yang gigih dan berterusan; dipagari ilmu yang benar dan kesabaran.

Tidak boleh mengambil pendekatan go with the flow saja. Mahupun pendekatan ‘apa nak jadi, jadilah’ apabila berhadapan dengan situasi yang sukar dalam berkeluarga.

Yang penting, jangan skeptikal dengan usaha-usaha ini. Mungkin ada yang berfikir, ‘Ah, dulu ibu bapa aku tak buat pun semua ini, menjadi juga anak-anak mereka

Iya, tidak dinafikan. Namun harus disedari juga bahawa zaman telah berubah. Cabaran yang muncul pada hari ini mungkin lebih getir. Apa yang berkesan pada suatu zaman dahulu mungkin tidak lagi applicable pada masa kini. Kalau dulu dengan rotan boleh mendisiplinkan manusia, mungkin kini rotan hanya akan ‘melukakan’ perasaan manusia – luka dalaman yang jauh lebih bahaya dan merosakkan.

Ikutilah blog-blog atau facebook page para asatizah dan ahli dalam bidang berkaitan untuk menginsiprasikan diri dan menambah pengetahuan diri.

Buat rakan sebaya atau adik-adik berjiwa muda, fikir-fikirkanlah tentang cabaran masa hadapan ketika terasa diri sudah ‘jatuh cinta’.

Usah terlalu mudah terperangkap dalam fenomena couple namun jika serius, maka buatlah persiapan secukupnya, berhubunganlah dengan tatacara yang sepatutnya. Target untuk capai bahagia abadi di syurga berbanding ‘bahagia sementara’ di dunia.

Penutup

Adoinye pun, ini mungkin janggal bagi ramai orang yang mengenali aku, juga yang mungkin mengikuti tulisanku di laman myfikrah ini – untuk aku tulis topik seumpama ini.

Mungkin juga bukan sesuatu yang aku bualkan dengan rakan terdekat apatah lagi ahli keluarga. Siriesly, you might blush me out if any of you ever ask me in person about this particular post from this moment onwards. (*_*”)

It’s something that came to my mind, some kind of a reminder for myself and I hope it would be the same for you too.

The fact that I’m writing this doesn’t necessarily mean that I’m ready to face ‘this matter’. I find it quite bothering, that people don’t really talk about it and yet many problems arise in our society today because people don’t take ‘this matter’ seriously.

How ironic, don’t you think?

Okthanksbye.

p.s. by the way, dalam kegalakan ramai anak muda berbicara mengenai ini, ingat bahawa ada juga perkara lain yang perlu difokuskan dalam hidup ini, isu kezaliman dan ketidakadilan yang berlaku juga merupakan perkara yang kita harus ambil cakna dan berusaha untuk mengubahnya!

Allahu’alam.

“Lalang” by MatLuthfi

Pertama sekali, komen yang ingin aku tuliskan ini bukanlah untuk mengkritik hasil karya MatLuthfi. MasyaAllah, MatLuthfi memang seorang yang berbakat dalam menghasilkan video. Bukan video saja-saja tapi ada mesej yang bermakna. Video MatLuthfi yang pertama aku tonton ialah video bertajuk “typical local film/drama scenes“. Mantop, tak kering gusi aku dibuatnya! LOL! >_<

Bermula dari situ, aku mengikuti video-video yang beliau hasilkan. πŸ™‚

Kemudian, baru-baru ini, MatLuthfi telah ‘menggegarkan dunia’ dengan kemunculannya dalam video ‘Oley!‘ dengan tagline beliau yang popular dalam video tersebut iaitu, “Curi gitar haram, curi hati takpe.” Video tersebut merupakan video response kepada video Sembang Rakyat yang menghina hukum hudud. Aku pernah kongsikan tentang video tersebut dahulu di blog ini.

Tentang video ‘lalang‘, beberapa hari lepas, entah bagaimana aku boleh terdetik untuk membuka channel MatLuthfi di Youtube. Sebaik sahaja dibuka, aku ternampak ada video terbaru di sana. Apa lagi, aku sungguh excited!

Video itu aku tonton. Aku expect aku akan ketawa menonton video itu (yalah, sedang exam, ingin mencari sesuatu yang boleh membuatkan diri tersenyum). Namun jangkaanku meleset kerana isu yang dibawa oleh MatLuthfi dalam video itu merupakan isu yang berat. Ianya berunsurkan sindiran kepada masyarakat yang suka berbalah dalam isu politik namun perbalahan itu selalunya tidak berasas.

Seperti kata MatLuthfi dalam penerangan yang dituliskannya di bawah video tersebut:

benar politik itu tidak kotor. cumanya penghujahan sihat jarang sekali berlaku. seringkali sesuatu isu itu dicemari sentiment parti, peribadi malah emosi. Lalang menceritakan sisi pandang pihak ketiga, sang kancil yang tersepit antara dua gajah…”

‘Lalang’ dalam video ini merujuk kepada golongan yang berkecuali dalam isu politik. Golongan ini dikatakan ‘lalang’ kerana mereka tiada pendirian (tidak menyokong mana-mana pihak) dan seperti tidak ambil kisah tentang isu semasa dan lebih suka ‘buat kerja sendiri’ sahaja (kerana mereka tidak menyatakan pendirian atau pendapat mereka secara terang-terangan mengenai isu-isu politik).

‘lalang’ : Satu Analisa

Sebelum kalian membaca komentarku, adalah baik untuk ditonton dahulu video ini agar lebih mudah memahami apa yang aku tuliskan:

Dalam video itu, ada 2 watak lelaki. Jika kita lihat, mereka jelas mempunyai pandangan politik yang berbeza. Apa yang MatLuthfi highlightkan ialah (aku rasa), daripada 2 watak tersebut, perbezaan pandangan politik antara mereka lebih dipengaruhi oleh sentimen politik kepartian. Dengan erti kata lain, golongan seperti ini cenderung membenarkan pihaknya saja walaupun nyata salah dan memburukkan pihak lawannya walaupun mereka benar.

(Contoh: cadangan memberi kondom percuma untuk mengatasi masalah buang bayi).

Seperkara lagi, jika perhatikan setiap kali mereka berbicara isu politik, lihat ‘suasana’ mereka. Tegang bukan? Setiap kali pun mesti bergaduh. Meninggi suara, sindir-menyindir, dan segala perbuatan yang menyakitkan hati satu sama lain.

Pada pengamatan aku, itulah ‘permasalahan’ yang ingin ditonjolkan dalam video tersebut. Yakni, permasalahan SIKAP segolongan anggota masyarakat yang berlebih-lebihan dari sudut emosi ketika berbicara mengenai politik. IQ dan SQ diletakkan entah di mana.

Matlamat “perbincangan” (baca: perbalahan) bukan untuk mendapatkan penyelesaian tetapi untuk memenangkan pendapat sendiri (dan parti yang disokong) dan pada masa yang sama ingin menyakitkan hati pihak yang satu lagi. Kedua-dua pihak pun sama saja.

Aku kira MatLuthfi telah berjaya mengenalpasti ‘latar belakang masyarakat’ yang ‘bermasalah’ dan telah ditonjolkan dalam video ini agar mesej yang ingin diketengahkan dapat disampaikan.

‘lalang’ : Pengajaran Yang Boleh Diambil

Maka, maksud yang dapat aku tafsirkan daripada video ini ialah; supaya kita selaku anggota masyarakat haruslah meninggalkan budaya berbalah pendapat dalam isu politik yang tidak sihat seperti caci-mencaci antara pihak berlawanan hingga menyebabkan pergaduhan.

Pengajaran lain yang boleh diambil ialah ahli politik sendiri (yang bertanggungjawab memulakan budaya caci-mencaci pihak lawan) perlu berhenti daripada budaya tidak elok itu kerana mereka menjadi contoh masyarakat. Apa yang mereka perkatakan akan ‘dilantunkan’ oleh rakyat. Mungkin bagi penyokong mereka (baca: ahli politik), perkara tersebut ‘halal’ untuk dilakukan kerana insan yang mereka ‘hormat’ pun berbuat begitu.

Masyarakat seluruhnya (ahli politik mahupun pengikut mereka) perlu melakukan PERUBAHAN SIKAP.

Buat rakyat marhaen seperti kita, menjadi keperluan untuk kita cakna dalam isu politik dan isu semasa. Sebab itulah MatLuthfi menghighlightkan ‘politik itu tidak kotor’; ayat tersebut menunjukkan unsur penegasan bahawa politik itu penting dan perlu.

‘lalang’ :Β  Ekspresi Simpati

Amat menyimpang anggapan pihak tertentu (pengkomen video tersebut) yang mentafsirkan bahawa MatLuthfi ‘menyokong’ golongan yang diistilahkan sebagai ‘lalang’ ini.

Aku rasa MatLuthfi hanya ‘bersimpati’ kepada golongan ‘lalang’ yang menjadi mangsa masyarakat yang diwakili oleh 2 watak yang disebutkan tadi. Apa yang menyedihkan wujudnya golongan ‘lalang’ ini bukanlah kerana mereka tidak mahu ambil kisah tentang isu semasa dan politik.

Tetapi, mereka mengambil sikap ‘berkecuali’ atau ‘mediamkan diri’ kerana mereka menyampah, meluat, muak, dan yang sewaktu dengannya terhadap SIKAP masyarakat yang lebih kepada emosi dalam membicarakan isu politik yang kadang-kala membawa kepada pergaduhan (dan permusuhan).

*kalau rajin, boleh la go through komen-komen pada video tersebut dan kalian akan mendapati luahan rasa ramai ‘lalang’ seperti yang aku tuliskan di atas*

‘lalang’ : Mesej Utama

Apabila dikatakan kita perlu cakna akan isu politik dan isu semasa, tidak bermaksud kita harus mengambil sikap politik kepartian. Kita bebas mengkritik kedua-dua pihak. Namun perlu diperjelaskan di sini, apabila dikatakan ‘mengkritik’ bukanlah bermaksud bercakap mengenai keburukan peribadi tokoh-tokoh politik (contoh: menggelarkan orang dengan gelaran seperti ‘Nojib Altantuya‘, ‘Onwar Aljuburi‘, dll).

Tindakan mengkritik secara negatif (baca: menghina, mencaci, dsb) tidak ada manfaatnya. Malahan menambah dosa. Perkara ini dihighlightkan oleh MatLuthfi dalam babak terakhir video tersebut di mana watak ‘lalang’ itu membocorkan siling dan air menitis daripada siling itu lalu mengatakan, “Siapa yang nak cegah masalah pi tutup lubang, siapa yang nak kawal masalah, pi cari baldi.”

Ketika kedua-dua lelaki tadi bergegas ingin “menyelesaikan masalah siling bocor tetsebut”, mereka telah dihentikan oleh watak ‘lalang’ yang bertanya mereka hendak ke mana. Dengan serentak mereka menjawab mereka ingin menyelesaikan masalah itu. Apa kata watak ‘lalang’ itu seterusnya?

Takyah, takyah, takyah. Hangpa sambung bergaduh, masalah selesai sendiri!” dengan nada yang penuh sinikal.

Di sini kita dapat melihat dengan jelas ‘mesej utama’ yang boleh kita ambil ialah: perbalahan politik dalam kalangan rakyat seperti yang dilakukan oleh 2 watak lelaki itu tadi tidak membawa ke mana. “Perbincangan” (so-called) mereka selama ini yang konononnya ‘cakna akan isu politik dan isu semasa’ tidak menyelesaikan apa-apa pun.

Apa yang mereka dapat? Rasa sakit hati dan benci antara satu sama lain. Dalam skala masyarakat yang lebih besar, ini menyebabkan perpecahan yang ketara.

Di akhir video, MatLuthfi meninggalkan kita dengan sepotong ayat, “ya mereka pohon besar, akar kuat sampai sukar nak diubah“. Apa yang boleh aku tafsirkan, walau dahsyat bagaimana pun rakyat marhaen seperti kita mengkritik ‘pihak atasan’, kita takkan mampu ubah apa-apa tentang mereka, akhirnya bergaduh sesama sendiri sahaja.

KESIMPULANNYA: Berhenti kutuk-mengutuk antara penyokong-penyokong parti politik kerana apa yang dibuat itu TIDAK BERGUNA dan TAK DAPAT MENGUBAH APA-APA. Tindakan itu hanya akan menyebabkan lebih ramai anggota masyarakat memilih untuk menjadi ‘lalang’ di mana jika ianya berlaku, merupakan perkara yang sangat merugikan negara!

‘lalang’ : Menjadinya Bukan Pilihan

MatLuthfi tidak meninggalkan ‘penyelesaian’ yang jelas kepada kita selaku penonton. Mungkin MatLuthfi ingin kita berfikir dan mentafsir sendiri. Namun, natijahnya wujudlah pelbagai tafsiran yang boleh kita lihat daripada respon para penonton. Ada yang menafsirkan video itu ‘mengiktiraf’ sikap ‘lalang’ (di mana aku sangat tidak bersetuju degan tafsiran ini) dan tafsiran seperti yang aku fahami.

Jika kita teliti kembali, mesej yang sama juga harus dihayati oleh golongan ‘lalang’ iaitu, tindakan mereka untuk ‘tidak berbuat apa-apa’ juga tidak mampu mengubah keadaan. Walaupun mereka merasakan dengan ‘berdiam diri’ mereka telah terhindar daripada ‘mencetuskan perkelahian’ dan bersikap (baca: bajet) ‘neutral’, namun dengan ‘berdiam diri’ itu juga mereka secara tidak langsung merelakan apa yang mereka tidak persetujui.

Ini mengingatkan aku dengan satu quote yang sangat terkenal:

β€œIf you are neutral in situations of injustice, you have chosen the side of the oppressor. If an elephant has its foot on the tail of a mouse, and you say that you are neutral, the mouse will not appreciate your neutrality.”

(Desmond Tutu)

Jika kita sama-sama membukakan mata dan melihat realiti semasa, kita dapat merasakan ketidakadilan itu memang wujud. Banyak perkara yang tidak kena sedang berlaku dalam masayarakat kita. Sebagai contohnya: kenaikan harga barang, masalah sosial remaja dengan peningkatan kes buang bayi, hidup rakyat termiskin banyak yang tidak terbela, dan sebagainya.

Itu contoh yang kita boleh ‘rasa’ sebab ia dekat dengan kita. Kita sebagai pengguna dapat merasakan apabila harga barangan meningkat. Contohnya, apabila syarikat telco menaikkan caj penghantaran SMS, kita akan melenting. Ataupun, kita pasti pernah mendengar rungutan ibu bapa kita seperti, “Bulan lepas, harga tepung RM1.80 sekarang dah naik RM 2.40! Cekik darahnya!” dan lain-lain.

Masalah sosial? Lihat sahaja kawan-kawan kita. Di sekolah, universiti, di Facebook; lihat cara pergaulan mereka. Banyak aksi yang kalau diketahui oleh ibu bapa pasti akan mengecewakan para ibu bapa.

Itu satu dua contoh yang ‘dekat’ dengan kita. Tetapi untuk kita tidak ‘merasa apa-apa’ itu adalah sesuatu yang tidak kena.

Dalam diri kita perlu ada perasaan ‘there is something wrong somewhere’. Dengan tidak membutakan mata terhadap permasalahan inilah yang akan membawa kita – suka ataupun tidak suka – untuk cakna akan isu politik dan isu semasa.

Politics : It’s All About Governance!

Adalah mustahil jika masalah masyarakat dan negara ini tidak dikaitkan dengan politik kerana politics is all about governance! Politik adalah berkaitan dengan urusan pentadbiran (baca: masyarakat, negara). Presenting problem yang timbul pasti disebabkan actual problem yakni masalah berkaitan dasar atau ‘bersifat akar’.

Mungkin ada silap urus, mungkin ada cuai pada sikap mereka yang mengurus, dan lain-lain.

Sekadar Bergosip : Hindarkanlah

Seperkara lagi, jika kita pernah terdorong untuk berbicara isu politik dan semasa, elakkan butir bicara yang menyentuh hal peribadi. Contohnya (pengalaman sendiri ni), pernah seseorang menceritakan padaku, ada seorang menteri ini, sebelum beliau nak berjumpa orang ramai, beliau akan pakai lipstik (tapi memang betul pun, bibirnya selalu nampak merah – oh beliau adalah seorang lelaki).

Dalam erti kata lain, elakkan bercerita tentang apa-apa keaiban orang tersebut yang tidak melibatkan hak orang ramai. Tetapi, jika keaibannya itu melibatkan hak orang ramai seperti terdapat bukti jelas bahawa orang tersebut mengamalkan rasuah atau tanda-tanda mengamalkan rasuah (contohnya hidup terlampau mewah sedangkan kalau diikutkan gaji sebagai menteri tidak mungkin dapat hidup semewah itu), maka kita boleh persoalkan.

Ingin Mengubah : Usahakanlah

Seterusnya, kita perlu berfikir apakah cara-cara yang boleh kita lakukan agar isu politik atau isu semasa yang kita bicarakan tidak hanya terhenti pada sembang kedai kopi sahaja. Banyak yang kita boleh buat:-

Tulis surat. Lapor polis. Hantar memorandum. Menyertai demonstrasi yang terancang. Mengundi. Sertai parti politik. Sertai NGO dengan perjuangan tertentu. Terlibat dalam kempen kesedaran (e.g. melalui video, poster dll). Dan banyak lagi.

Terserah kepada kita CARA bagaimana dan SALURAN apa yang kita ingin gunakan. Apa yang penting, PERUBAHAN KEADAAN itu kita usahakan. Dalam membuat pilihan ‘cara bagaimana’ dan ‘saluran apa’ itu, kita ada sistem nilai untuk membuat pertimbangan. Buat yang muslim, kita tahu garisan halal-dan-haram. Untuk perkara yangΒ  tidak pasti, kita ada ramai ulama’ untuk dijadikan rujukan.

Selari dengan hadith Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

Sesiapa di kalangan kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahkannya dengan tangan. Jika dia tidak mampu, maka hendaklah mengubahkannya dengan lidahnya, dan jika dia tidak mampu maka hendaklah mengubahkannya dengan hatinya, yang demikian itu adalah selemah-lemah iman.”

(Riwayat Muslim)

Akhir kata, kita ada tanggungjawab sosial dalam masyarakat. Apatah lagi buat umat islam, memelihara kepentingan sosial itu suatu kewajipan buat kita. Lihat saja bagaimana adab yang Rasulullah s.a.w. ajarkan kepada kita dalam melayani tetamu dan kehidupan berjiran. Itu bukti islam menjunjung nilai kemasyarakatan. Rasulullah s.a.w. juga memberikan teladan pemerintahan yang adil, itu bukti islam mengangkat nilai rakyat dan kenegaraan.

Oleh itu, menjadi ‘lalang’ bukan pilihan kita sama sekali.

Aku tidak tahu apakah apa yang aku faham daripada video “lalang” oleh MatLuthfi ini sama seperti yang MatLuthfi ingin sampaikan. Kalaulah MatLuthfi terbaca tulisan ini, harap MatLuthfi boleh betulkan saya kalau saya salah. Kalian yang membaca pun, jika ada pandangan lain yang ingin dikongsikan, adalah amat dialu-alukan. πŸ™‚

Sekadar pandangan amatur walaupun cara tulis bajet macam penganalisis filem. Just kidding! πŸ˜›

Bacaan sisi: “Tamatkan Politik Fitnah” (tulisan yang baik oleh Timbalan Menteri Pengajian Tinggi Malaysia, Dato’ Saifuddin Abdullah)

Allahu’alam.

Ada Apa Dengan Mahasiswa?

Sejak peristiwa 17 Disember lalu, “mahasiswa” tiba-tiba menjadi isu panas di tanah air kita. Apa terjadi pada 17 Disember 2011 lalu? Aku rasa, semua orang yang tengok TV, baca surat khabar, atau kalau tidak pun, cukup orang itu buka Facebook hari-hari; adalah tidak logik untuk tidak perasan tentang peristiwa 17 Disember 2011 itu.

Pada mulanya, aku pun tak pasti aku berada di pihak mana. Menyokong? Membantah? Berkecuali?

Aku teringat, semasa dalam bas daripada Exeter ke Heatree Activity Centre (Devon) untuk ke FUIYO 2011, tatkala majoriti penumpang dalam bas itu tidur (sebab bas sunyi sepi), seorang junior telah bertanya kepadaku, “Apa pendapat Kak Sya tentang benda tu (baca: Adam Adli turun bendera)?” Junior tersebut baru kembali daripada percutian di Turki dan kami berborak tentang perkembangan semasa ketika itu.

Sukar untuk aku jawab. Terlalu banyak kritikan dan komen negatif tentang peristiwa itu dan aku tak tahu apa kedudukan sebenar yang berlaku. Lalu aku hanya mengongsikan salah satu statusku di Facebook yang lebih kurang maksudnya; “Kalau kita kata tindakan Mohamed Bouazizi di Tunisia itu yang telah membakar dirinya di khalayak itu salah, siapa sangka kesannya sangat besar sehingga tercetusnya Revolusi Arab / Arab Spring di Timur Tengah.”

Tidak berani aku mengaku aku menyokong tindakan Adam Adli itu betul dan tidak yakin juga untuk aku katakan dia salah.

Betul atau salah sesuatu tindakan itu tiba-tiba menjadi sesuatu yang subjektif. Patutnya benda yang betul dan salah itu bersifat hitam dan putih.

Rakyat Dikaburi

Baru-baru ini sahaja baru aku berpeluang untuk dapat sedikit sebanyak gambaran yang berlaku sebenarnya. Selepas mereka yang terlibat membuat penerangan kepada umum; sama ada secara bertulis mahupun melalui ceramah-ceramah yang diadakan. Kalau nak harap surat khabar utama tanah air, susah nak dapat ‘cerita sebenar’. Ada saja manipulasi untuk menguntungkan pihak tertentu. Haih.

Antaranya rakaman video forum bertajuk “Adam Adli, Kebebasan Akademik, dan Kebangkitan Mahasiswa” yang aku rasa agak ringkas dan padat untuk dapat gambaran sebenar apa yang berlaku (dan juga peristiwa berdarah di UPSI pada awal pagi 1 Januari 2012). Segala rentetan peristiwa dan mengapa semuanya terjadi.

Cuma mungkin, tak berapa puas hati dengan penerangan tentang peristiwa di UPSI sebab tak dapat lagi cerita penuh yang jelas dan media pula sememangnya membuat kutukan yang dahsyat kepada mahasiswa yang terlibat dalam peristiwa itu.

Salah satu perkara yang menyedarkan aku selepas menonton rakaman forum tersebut ialah betapa kita (baca: masyarakat) telah berjaya dimanipulasikan oleh media untuk fokus pada isu yang salah. Bukan tindakan Adam Adli menurunkan bendera seharusnya menjadi perhatian tetapi apa yang diperjuangkan oleh mahasiswa sebenarnya.

Setakat yang kita baca-baca, tahukah kita apa yang mereka perjuangkan sebenarnya?

Kalau dengar daripada mulut Adam Adli sendiri tentang tindakannya itu, aku merasakan terlalu spontan dan simple rupanya perkara menurunkan bendera itu. (ya, mungkin ini hanya persepi aku dan kalian mungkin ada persepsi sendiri) *dengar penjelasan Fahmi Reza dalam forum itu untuk lanjut*

Isu yang dibawa lebih besar daripada itu. *sekali lagi, tengok video untuk lanjut* πŸ™‚

Betul Atau Salah?

Hingga saat ini, masih terlalu subjektif untuk dikatakan apa yang betul dan apa yang salah dalam segala rentetan peristiwa yang berlaku itu. Aku baca berita yang berkaitan, artikel-artikel berkaitan, masih terlalu ramai yang mengkritik tindakan Adam Adli dan semakin kuat kedengaran kata-kata seperti, “Pergi universiti untuk BELAJAR, bukan untuk berpolitik / berdemonstrasi!” dan banyak lagi.

Kalau ada yang kata betul, ada juga yang kata salah. Dan ini bergantung kepada sejauh mana maklumat yang orang itu ada. Sejauh mana dia faham perkara itu dari A sampai Z. Sejauh mana pendirian dia adalah berdasarkan sentimen emosi khususnya disebabkan pengaruh media yang sangat kuat momokannya, ataupun bukan.

Apatah lagi jika ingin dipersoalkan, ‘kurang ajarkah tidak?’, ‘profesionalkah tidak?’, dan lain-lain yang boleh dipersoalkan; semuanya bersifat subjektif.

Jadi, aku suka ambil contoh Mohamed Bouazizi tadi; mungkin pada keadaan normal, orang akan kata tindakannya sebagai ‘bodoh’ (yalah, bakar diri sendiri tu!).

Tapi kita perlu LIHAT bagaimana KESAN daripada cara dia mengekspresikan rasa tidak puas hatinya kepada kesempitan hidup yang dia alami dalam pemerintahan regim yang zalim (Zinedine Ben Ali) menyebabkan kebangkitan rakyat Arab yang lain dan akhirnya dengan izin Allah menjatuhkan pemimpin diktator seperti Hosni Mubarak di Mesir, Muammar Gaddafi di Libya, dan Zinedine Ben Ali sendiri di Tunisia!

Apa lagi impak “tindakan bodoh” itu?

Alhamdulillah, parti islamist telah berjaya mendapat kepercayaan rakyat di Tunisia (Parti an-Nahdah) yang kebanyakan daripada menteri-menterinya pernah dipenjara akibat sekatan politik yang dikenakan ke atas mereka. Begitu juga dengan Ikhwanul Muslimin di Mesir (pelopor gerakan kebangkitan islam pasca kejatuhan khilafah 1924) telah mendapat kepercayaan rakyat Mesir melalui kemenangan majoriti parti mereka Freedom & Justice Party (FJP) dalam pilihanraya baru-baru ini.

Mahasiswa Betul Atau Salah: Satu Subjektiviti

Oleh itu, untuk menentukan betul atau salah perkembangan semasa mahasiswa di Malaysia, ia akan bergantung pada nilai diri individu dan juga kefahaman yang menyeluruh terhadap konteks perjuangan mahasiswa itu.

Bagi aku, apa yang salah tetap salah, contohnya menumbuk orang (bukan untuk mempertahankan diri) itu salah kerana ia merupakan satu kezaliman. Ataupun memberi atau menerima rasuah itu pun salah sebab ianya nyata haram dalam islam. Menuduh orang lain berzina/meliwat tanpa 4 orang saksi yang adil pun salah dan terjatuh dalam kategori dosa besar.

Perkara yang boleh dinilai mengikut konteks, mungkin ada ruang-ruang yang boleh untuk kita jadi lebih fleksibel – bukan bermasud untuk memberi lesen kepada tindakan ‘membenarkan yang salah’ atau ‘menyalahkan yang betul’ demi keuntungan diri kita tetapi kita haruslah berfikir dan bertindak menurut keperluan masyarakat semasa.

Tapi apa-apa pun, harapnya kita tidak menjadi golongan yang paling malang yakni golongan ‘ada aku kesah!‘ yang merasakan buat kerja sendiri, berjaya sendiri, senang sendiri sahaja matlamat untuk hidup ini. Kalau yang islam, cara fikir itu sudah semestinya salah kerana sebagai orang islam kita beriman akan kewajipan manusia hidup di dunia ini untuk jaga diri kita dan juga jaga kepentingan sosial masyarakat kita.

Mungkin terakhir, satu lagi video yang menarik dan menganjak paradigma aku tentang gerakan mahasiswa ini ialah presentation Fahmi Reza tentang sejarah gerakan mahasiswa. Daripada pembentangan beliau tersebut, aku merasakan betapa bezanya mahasiswa zaman sekarang dan zaman 60’an dahulu umpama langit dan bumi!

Bak kata orang tua-tua, mahasiwa zaman 60’an dah boleh jadi mak-bapak orang dah (disebabkan kedewasaan mereka) tetapi mahasiswa sekarang ini hingus pun masih meleleh dan perlukan orang tua pula untuk mengelap hingus mereka! Padahal umur yang sama ketika menjadi mahasiswa namun mentaliti yang jauh berbeza.

Ini videonya:

*kalau dapat dengar full lecture ni, mesti best*

Pengajaran

Asalnya nak post video saja, last-last jadilah juga sebuah blogpost. Sementara idea tengah ada, tulis sajalah. Nanti kalau tunda dan idea hilang, tak tahu nak tulis apa. πŸ˜›

Apa-apa pun, mesej yang nak disampaikan ialah: hati-hati ketika menilai maklumat (peringatan buat diri terutamanya), cuba nilai dari semua sudut rather than terperangkap dengan jerat emosi penyampai maklumat (e.g. surat khabar, TV, blog, dll). Kemudian, bila disebut ‘mahasiwa berpolitik’, mungkin perlu elak daripada terperangkap dengan menyempitkan maknanya kepada ‘masuk parti politik’.

Dulu kalian pernah jadi anggota Lembaga Pengawas Sekolah, jadi pimpinan Persatuan Pelajar Islam di sekolah ataupun Badan Dakwah dan Kerohanian (BADAR) – bukankah semua itu melibatkan aktiviti politik? Secara ringkasnya, politics is about governance!

Memang rugi kalau kefahaman kita tentang sesuatu perkara didominasikan oleh satu sumber sahaja seperti TV. Lagi-lagi sumber itu bukanlah sumber yang boleh dipercayai sangat kredibilitinya. Jadi, jika ada peluang, mungkin kita boleh luaskan pembacaan kita dengan merujuk pada sumber yang ada kredibiliti.

Aku dah berkali-kali ‘ditegur’ tentang keperluan meluaskan horizon kefahaman agar pendapat yang aku tulis atau idea yang aku lontarkan tidak sempit atau dangkal mahupun berat sebelah. Namun aku akui, sangat mencabar proses untuk ‘mengupgradekan’ diri itu. Iyalah, bukankah lebih mudah dan tak pening kepala baca tulisan-tulisan pendek di blog daripada membaca buku-buku tentang pemikiran dan falsafah yang berat-berat. ^^

InsyaAllah moga aku mampu.

Terima kasih kepada yang sudi menegur.

Penutup

Hah, panjang juga aku mengomel. Ini pun tak semua yang aku ingin luahkan terluah dalam tulisan di atas (exam, exam) πŸ˜›

Ada satu isu yang mengganggu aku juga ialah berkenaan ‘pejuang islam’ yang hangat di pasaran kini.

Satu kesimpulan yang aku boleh kongsikan, islam bukan agama yang suruh kita ajak orang mengtauhidkan Allah semata-mata tetapi kewajipan yang terangkum dalam penyaksian itu lebih luas termasuklah mengurus tadbir manusia dengan cara yang Allah redha; yakni dari segi ekonominya, sosialnya, hal-ehwal wanitanya, (hatta hal ehwal sukan pun!) dan pelbagai lagi aspek lain.

Tapi mengapa sesetengah pihak tersebut perlu menyempitkan “perjuangan islam” mereka kepada menaikkan bangsa semata? Kita bukan hanya perlu jaga kebajikan agama dan bangsa kita tetapi seluruh warganegara tak kira bangsa mahupun agama. Itu yang Rasulullah dan para Khulafa’ ar-Rasyidin buat.

Kalau kita rasa masalah zina dan arak itu merosakaan bangsa Melayu dan kita perlu ‘selamatkan’ orang Melayu daripada masalah ini,Β  hakikatnya ia juga merosakkan bangsa lain, dan kita juga perlu ‘selamatkan’ sesiapa sahaja yang menjadi rosak kerananya.

Persoalannya, sejauh mana kita (atau yang lebih tepat, para pemimpin) berhikmah dalam memberikan solusi yang digariskan oleh islam tanpa menyebabkan rakyat pelbagai bangsa terasa mereka didiskriminasi dan menganggap kita cuba memaksakan sistem yang teokratik ke atas mereka.

Bah, cukuplah setakat tok. Hehe.

Akhir kata, doakan yang terbaik untukku dalam menghadapi peperiksaan yang masih berbaki ini. InsyaAllah yang seterusnya pada hari Isnin, Khamis, dan Jumaat minggu depan. Bittaufik wannajah buat yang sedang exam juga di luar sana!

Allahu’alam.

Hidup Dalam Tiga Dimensi

Semalam, aku buka Facebook agak lewat. Sebelah malamnya. Sepanjang siang tidak kujenguk pun facebook. Aman hidup sebentar. Tapi, bila buka saja facebook, ada-ada sahajalah post-post yang ‘mengusik jiwa’. Ada yang ‘menghidupkan hati’, alhamdulillah. Namun, ada juga yang ‘mencederakan hati’. (T_T)

Salah satunya, sekitar isu politik. Ada yang sinis dengan pilihan orang yang ingin berpolitik. Ada yang sinis dengan pilihan orang untuk banyak bercakap tentang politik.

Sebab apa?

Sebab mereka rasa politik itu tak penting, mungkin. Ataupun sebab mereka faham bahawa kalau sebut politik, tidak islamik, mungkin. Atau kalau namanya politik, mestilah kotor, mungkin.

Mereka yang meluahkan itu aku kenali sebagai golongan yang islamist. Pendirian mereka secara tidak langsung mencabar pendirianku selama ini. Timbul ragu-ragu. Seccara spontan, aku terpaksa mempersoalkan diriku; betulkah aku, salahkah aku?

Jadi, aku cuba review semula, apakah aqidah perjuangan dalam berpolitik. Lalu terluahlah seperti yang berikut…

Hurm.
Meneliti kembali aqidah perjuangan dalam berpolitik.

Aqidah perjuangan ialah memperjuangkan aqidah.

Memperjuangkan aqidah ialah menyebarkan kalimah TAUHID yang membawa kepada perhambaan hanya pada Allah dengan membebaskan perhambaan sesama manusia.

Apa pula makna berpolitik?
Mengambil bahagian dalam urusan pemerintahan, kenegaraan.

Apa yang diperjuangkan dalam berpolitik?
Pemimpin yang dikagumi? Ideologi yang disukai?

Atau, apakah sebagai protes pada individu yang dibenci? Atau kerana marah pada sistem yang tirani?

Atau, saja-saja sebab syok sendiri?

Manusia menindas kerana tiada rasa perhambaan kepada Allah, lalu menjadi manusia yang memperhambakan manusia.

Manusia boleh diperhambakan oleh manusia, bergantung pada cara tadbir negara.

Kembali kepada aqidah perjuangan; mengembalikan perhambaan hanya pada Allah dengan membebaskan perhambaan sesama manusia.

Aqidah hanya terbina atas runtuhan jahiliyah.
Jahiliyah perlu diruntuhkan, seiring dengan mendirikan aqidah.
Kezaliman perlu ditumbangkan, dalam memastikan keadilan ditegakkan.
Amar ma’ruf itu, sama wajibnya dengan nahi munkar.
Begitu yang difahami.
Berpolitik/bernegara dengan tujuan ini.

Jika beginilah yang harus difahami, bagaimana boleh mengecualikan diri?

Penjelasan lanjut mungkin boleh rujuk tulisan ini.

Kesimpulannya, bila kita bicara mengenai kewajipan da’wah, amar ma’ruf nahi munkar, peranan sebagai ‘khalifah Allah’; skopnya sangat luas. Maka mengapa perlu ditanggapi dengan pendekatan yang sempit?

Hendak bentuk individu muslim, ianya perlu pendekatan 3-dimensi. Ajak manusia mengenal Allah, satu dimensi. Mewujudkan suasana yang mendekatkan manusia kepada Allah, satu lagi dimensi. Menghalang segala perkara yang boleh menjauhkan manusia dari Allah, satu dimensi yang lain pula.

Sebab itu realitinya, manusia hidup dalam 3-dimensi. Cabarannya besar, lagi-lagi dunia di akhir zaman ini, tiada rasul mahupun nabi. Dalam dunia ini ada syaitan ada taghut. Kalau pendekatan terbatas pada mengajak manusia kepada Allah, apa jaminan yang manusia boleh lawan hasutan syaitan dan pengaruh taghut? Oleh itu, bila kata nak berjuang, berjuanglah lengkap dengan pakej semua sekali.

Maafkan aku jika pendirian kita berbeza dalam hal ini. Aku memohon maaf kerana kalian saudaraku, tidak mahu ada terguris rasa antara kita kerana perbezaan ini. Betulkan dan tunjuki aku andai aku salah memahami.

Allahu’alam.